Posts Tagged ‘harimau jawa

05
Agu
11

JAVAN TIGER: The opportunistic Carnivores ‘macroscopic study on feces components’


By: didik raharyono

Once again I would like to share my experiences about the existence of javan tiger (Panthera tigris sondaica). Now days, the interesting issue is to macroscopic fecal identification, which mean how to determine by using a bare-eye without using any additional equipment –except camera an measuring tool-. My collections of Big Cat’s feces almost a hundred of samples. In the beginning, I collected every time I found feces that have a big cat’s character. Upon the time, I only taking a photograph and measurement of the sample that I found in the field. Beside that I still receiving sample and picture of feces that found by other people and nature lover’s organization from east and west Java.

There are a many things that can be discussed about this.

METHODE

At the beginning we collect all feces that found at the field. We are using a bamboo to store and preserve the sample during travelling in the forest and so the feces shape does not broke. After arrive at flying camp, we dried the feces under direct sunlight, but if we manage to get the research station/base camp, we usually use glass can with 3-4 cm of diameter (base on the feces size), and then we used bulb light to dry the feces. This process can take 2 days.

This drying process used to avoid  the destruction of the sample by insect or mushroom. From the fecal sample we can learn about many details about the owner  behavior, like what can of prey he eat, the composition, behavior, even more to detect the location  where he eat the prey.

The documentation of fecal sample can be done when the first time found in the forest or after the drying process. This matter can precise the analysis, including some subjects that used to be forgotten when we were at the field. After the documentation, we can open the feces to know the composition whether there are fragmented bone and tooth record.

THE FECAL’S BASIC STRUCTURE OF BIG CATS

For the first step, we have to know the differences between cat’s feces with snake feces or Owl’s vomit. Main character of big cat’s feces, this feces composition usually has the hair of the prey, fractured bone, and its shape like a ‘bolus’ (such as horse feces). Big Snake, python like, feces only have the hair of the prey without bones because the bones usually already digest and become like pasta. And for the big owl, the vomit‘s shape almost likes a big cat’s ‘bolus’, but the structure is compound by small animal’s head, such as rat, squirrel or bat. The pipe bone where find complete/ not fractured.

Base on my experiences, besides using the morphological character we also can use the aromatic of the feces that are specific for each species, to determine the owner.  This matter is related to the differences of the digestive enzyme.

 Sumatran Tiger Feces at Zoo.

Picture 1. The Sumatran Tiger feces, which feed with chicken, Has 4 boli. This first experience is important to know the smell of tiger’s feces. The next is diameter of the feces.

 Owl’s vomit

Picture 2. Owl’s vomit.  It looks a like with tiger’s feces. But if we take a look closer, we can see the bone that composed it still fine (inset: lower left). It is, off course, because the owl does not have teeth. Owl’s feces form like pasta.

 Bone fractures on big cat’s feces

Picture 3. Bone fractures are the main characteristic of big cat’s feces. The indication of fractured bone on feces is the principal rule to determine whether it was belong to big cats, python snake or owl (the idea is big cats usually like to chew the bone). If it is possible, we can take tooth record to know how big the tooth that use to chew the bone. Those fractured bone usually wrapped with the hair of the prey that build the feces.

Prey’s hair as big cat’s feces characteristic

Picture 4. The prey’s hair compound, it also can become the indicator of big cat’s feces.

The hair that found in the feces can indicate the owner of the feces. What  can be the indicator of Owl’s vomit that also have a hair composition, its usually only refer to rat, squirrel or bat’s hair, instead bigger animal such as deer, primates and wild boar’s hair that usually consumed by big cats.

DETERMINATION BETWEEN LEOPARD AND JAVAN TIGER’S FECES

In determining between leopard and javan tiger’s feces we used to count the diameter of the feces and look forward to the leaf composition at the last bolus.

If the feces has 4 cm or more of diameter and we do not find any of leaf composition at the last bolus, it can be claim as Javan Tiger. But if the feces diameter is about 2 – 3 cm and has leaf at the end, it can be say as leopard feces.

Beside that, in Javan tiger’s feces we usually found a nail of the prey component, which is never been found on leopard feces.

 Large diameter as Sign of Javan tiger feces.

Picture 5. Javan Tiger’s feces. Diameter 6,5 cm, containing fractured bone, wild boar’s hair, and build by 6 boli. This feces was found by the ranger of Merubetiri National Park.

 Leaf composition at the last boli as the type of Leopard’s Feces

Picture 6. Leopard’s Feces. Diameter 2 cm with bamboo leaf at the last feces. Bone fractures are the main characteristic of big cat’s feces. Some of indigenous people informed that Leopard’s feces usually contain soil/dirt.  At this picture, found black soil near the spoon. This feces was found at asphalt road side between Paltuding to Totokan, Ijen Mountain.

 THE OPPORTUNISTICAL OF JAVAN TIGER

The Carnivores are usually opportunist, which mean eat all kind prey from insect until buffalo. The opportunism of javan tiger known based from analyzing the composition of feces that found by people of Pendarung village at 2004. [Journey record of javan tiger feces: From Pendarung, feces that found from the forest was taken to Mr. Netran (CO – KAPPALA Indonesia, East Java region), then delivered to Mr. Giri (KAPPALA Jember), and then to me. I do analyze and documented deeply until found the opportunist character of this Javan tiger].

Description of the Feces: 7cm of Diameter has 5 boli, composed by wild boar, barking deer and long-tail macaque. Beside that the feces contain blackish beetle and couple of small branches and bamboo leaf which are slip in between hairs of wild boar and barking deer – this is not the feces tip.

 The Length of Javan Tiger Boli

Picture 7. The length of Javan tiger feces is about 18 cm.

 A feces that has greater than 4 cm of diameter is the characteristic of Javan Tiger.

Picture 8. The Diameter of Javan tiger feces are about 7cm.

 Wild boar’s nail on javan Tiger Feces

Picture 9. At the tip of this Javan Tiger boli found 2 nail of wild boar. If we take a look closer, we can see the detail of the feces which contained by 3 kind of prey’s hair: Wild boar (black and numbed); barking deer (brownish) and long tail macaque’s hair (grayish hair and soft).

 Prey’s foot-nail  as Javan tiger’s feces characteristic

Picture 10. Barking deer’s nail was also found on feces

 Macaque’s nail found on feces

Picture 11. The tip of macaque’s nail. As a fact, beside macaque’s hair, macaque’s nail also found in Javan Tiger’s feces.

 Beetle’s head: Black beetle on Javan Tiger’s feces.

Picture 12.  The fragment of black-beetle also found on javan tiger feces at the same boli.

Serial picture above clearly describe the opportunistic character of javan tiger in his hunt for food. From feces we can discover much information in it. The analysis upon the preys that eaten by javan tiger recorded perfectly on its boli. It means that feces can tell us about the opportunism behavior on javan tiger. The proof is much kind of species –from beetle kind until wild boar- was recorded on the feces.

There is also an interesting thing we can discover from analysis the feces which is about the location where the preys being eat. If we take a look closer in picture 7, 8, 10, 11 and 12 we can find bamboo leaf that slipped in between prey’s hair inside the feces. According to that, we can know that the prey was eaten in area which has bamboo foliage. As strengthen of the assumption, as inform by the discoverer, that feces was found and picked up beneath the forest area which have‘bamban’ vegetation (kind of ‘Maranta tree’s) and have no bamboo foliage. Therefore it was not possible if the bamboo leaf was slipped in the feces at defecation process. On the contrary, the bamboo leaf was accidentally eaten during feeding process where the leaf was stick into the prey flesh upon the dried blood. This matter was strengthening by the discovery of javan tiger feces on this august (it was dry season in Java Island).

 Dried leaf was slipped in during eating process.

Picture 13. Bamboo leafs were slipped into prey’s hairs which are composed Javan tiger feces, shown that the feeding location was beneath bamboo vegetation. This matter can be indication for us to examine area beneath bamboo vegetation which is possibly to find remnant of javan tiger feeding activity, because they usually heap their prey if not eaten entirely.

As an addition of Javan tiger characteristic on eating behavior, was found stockpile of wild boar’s skull with teeth record indication on the each side of jawbone as shown in picture 14 below.

 Teeth record on leftover bone that was eaten by javan tiger

Picture 14. The size of javan tiger molar-teeth was record clearly (shown by 3 blue arrows). The cutting of upper and lower molar javan tiger can be perfectly identify.

As the next issue we would come with endoparacite and DNA analysis from fresh speciement of javan tiger. Hope the almighty God, ALLAH, always give us strenght and convenience to carry out this life, Amen…

This writing is dedicate for:

  1. Mas Eko Teguh, Mas Giri, Cak Dainuri and Kang Lethek (for the exhortation to be acquainted with Javan tiger on 1997).
  2. Pak Ti, Pak Li, Pak Hamzah, Pak Rin, Pak Min, Pak Netran, Pak Im, Pak Udin (whom with theirs sicerity and trust teach writers directly ‘contextual leaning in the forest to know javan tiger print from 1997 until 2005).

May, 26th 2010, Secretariat PKJ

Karang Jalak Cirebon

Indonesia.

10
Jun
10

Mount Ciremai : Javan tiger’s “Newly” Habitat


Gunung Ciremai Habitat “Baru” Harimau Jawa (Panthera tigris sondaica)

oleh: Didik Raharyono.

Steidensticker & Soejono (1976) luput mencantumkan Gn. Ciremai sebagai habitat harimau jawa dalam bukunya The Javan Tiger and The Meru Betiri Reserve. Diantar Pak Deddy Kermit Petakala Grage (PG), penulis menjumpai specimen kepala harimau jawa dari Gn. Ciremai. Banyak informasi ilmiah dapat ‘dibaca’ atas temuan spesimen ini. Walaupun sudah dianggap punah, usaha mengendus eksistensi harimau jawa selalu mengantarkan bagi tersingkapnya ‘tabir pengetahuan baru’.

Syukur tiada terkira Atas Limpahan Rahmat dari Tuhan Alam Semesta.

Bagaimana tidak, semula kami Peduli Karnivor Jawa (PKJ) hanya mendiskusikan strategi riset, mekanisme pengumpulan dana pergerakan, menggagas pemikiran kreatif manajemen habitat kedepan bagi satwa dan masyarakat sekitar hutan berkarnivor besar di Petakala Grage (PG). Lalu Pak Deddy dan Pak Athok menyinggung kemungkinan masih adanya specimen ‘tubuh’ harimau jawa di tetangga desanya.

Kronologis

Saya tertarik ingin berkunjung guna melihat opsetan loreng jawa, tetapi pada dua atau tiga hari kedepan. Pak Deddy menegaskan supaya tidak ditunda, maka saat itu juga kami meluncur ke rumah yang dimaksud. Benar adanya, sesampai lokasi kami diterima terbuka oleh tuan rumah, lalu kami memperkenalkan diri, menyampaikan maksud tujuan melakukan penelitian harimau jawa yang sudah dianggap punah. Setelah berdiskusi hampir 4 jam, Bapak yang sederhana itu menunjukkan koleksi beliau spesimen harimau jawa.

Beliau seorang tokoh masyarakat, kolektor barang-budaya warisan leluhur, memperkenankan saya memotret kepala harimau jawa. Walau kondisinya hampir dipenuhi jala laba-laba, benakku berkeyakinan pasti akan ada segudang informasi ilmiah yang akan terkuak. Jikalau harimau jawa di musium, tentulah membutuhkan prosedur administrasi rumit seperti pengalaman pribadiku tahun 2000 di MZB dulu –jauh-jauh dari Jember ingin ‘belajar’ opsetan harimau jawa di tolak mentah-mentah karena saya dari perorangan dan bukan atas nama organisasi. Selain itu kekuatan ilmiah harimau jawa koleksi masyarakat tentulah bernilai baru dan penting, sebab memberikan gambaran vareasi pola, diskripsi ukuran tubuh, asal lokasi dan sejarah yang belum pernah terungkap apalagi tercatat.

Bapak pemilik tersebut mengungkapkan: bahwa dulu, opsetan harimau jawa itu utuh –dari kepala hingga ekor, namun banyak kenalan beliau dari Jendral hingga Kyai meminta sesobek demi sesobek untuk “cindera mata” akibatnya sekarang tinggal bagian kepala. Beliau mendapatkan hadiah specimen tersebut dari petinggi TNI kala baheula. Kemudian dijelaskan panjang kepala hingga pantat 200 cm, belum termasuk panjang ekor. Bahkan dulu sering dijadikan alas untuk istirahat beliau. Berdasar keterangan petinggi TNI yang dijelaskan kembali Beliau kepada penulis, harimau loreng ini berasal dari lereng Gn. Ciremai Jawa Barat. Ditembak sekitar tahun 1961 -bekas pelor sekitar 5 lubang di pipi, dekat hidung dan jidat depan, masih terlihat jelas. Ditambahkan lagi: harimau jawa ini jantan tua dan telah membunuh 5 orang -maka dieksekusi.

Luput dari Steidenstiker

Informasi ilmiah terpenting dari uraian temuan spesimen kepala di atas adalah tentang Gn. Ciremai sebagai habitat harimau jawa. Dalam bukunya (1976) Steidenstiker & Soejono menyampaikan sebaran distribusi habitat harimau jawa tahun 1940 dan 1970, walaupun untuk Gunungkidul dilabeli 1930 (?) dengan tanda tanya dibelakangnya, tapi Gn. Ciremai luput dari pencatatan beliau. Berarti kawasan Gn. Ciremai dianggap bukan habitat harimau jawa, meskipun terjadi pembunuhan tahun 1961 -mungkin informasinya tidak terdengar Pak Steidenstiker. Padahal telah berdampak terhadap “penisbian” informasi dari penduduk sekitar kawasan tentang terjumpainya harimau loreng yang oleh masyarakat sekitar disebut maung siliwangi, lodaya atau macan tutul turih tempe.

Jangankan Gn. Ciremai, bahkan di Gn. Arjuno, Gn. Argopuro dan masih banyak lokasi lain yang juga luput dari pencatatan Steidenstiker (1976) sebagai habitat harimau jawa. Penulis berani mencantumkan nama-nama lokasi habitat “baru” harimau jawa (di buku Berkawan Harimau Bersama Alam, 2002) berdasarkan keterangan dari Pemburu lokal, Pecinta Alam, Pendarung, Perbakin dan Pensiunan TNI. Seperti misalnya saat silaturohmi ke pengurus Yayasan Salsabiil Faros di Cirebon (2009), penulis bertemu dengan seorang pensiunan TNI yang dulu pernah menembak seekor harimau jawa di lereng Gn. Arjuno. Beliau menembak seekor dari empat ekor harimau loreng yang diincarnya. Penembakan tersebut terjadi tahun 1967, hal itu diingat dengan cermat karena beliau ditugaskan di Koramil sekitar Gn. Arjuno 2 tahun setelah Gestok. Dan dari Wonogiri diinformasikan bahwa harimau jawa masih terlihat. Artinya: masih banyak lokasi-lokasi habitat “baru” harimau jawa yang luput dari catatan ilmuwan harimau dunia.

Oleh karena itu, sebagai penghuni Pulau Jawa, hendaknya kita peduli terhadap kawasan yang ada disekitar kita, utamanya hutan yang menjadi habitat satwa liar. Dengan kandungan maksud: jadilah peneliti ahli yang menguasai “halaman” rumah sendiri. Bolehlah kita berpikir global, namun aksi kita haruslah dimulai dari lokal. Sebab ancaman dan tekanan tinggi pada habitat-habitat alami di Jawa, tentulah akan mengancam kelestarian satwa-satwa endemik Jawa yang tersisa.

Diawetkan Dengan Garam

Semula saya agak ragu memegang spesimen kepala harimau jawa tersebut. Bukan apa-apa sebab berdasarkan keterangan pengopset satwa tradisional biasanya menggunakan Arsenik sebagai bahan utama pengawet opsetan, selain formalin dan alkohol. Untuk menegaskan informasi yang beredar seperti itu saya memberanikan bertanya: dulu opsetan ini diawetkan dengan apa Pak? Beliaunya tersenyum menjelaskan kalau pengopsetan kala itu hanya menggunakan ‘garam krosok’ dan dijemur terbalik di sinar matahari (kulit bagian dalam dipampang langsung, sedang bagian berambut tidak terpapar sinar matahari).

Informasi ilmiah tersebut penulis buktikan dengan kenyataan, dimana beberapa bagian rambut telah lepas. Bahkan bagian atas daun telinga kiri telah robek dimakan tikus. Artinya pengawetan opsetan ini memang menggunakan garam, tidak menggunakan racun arsenik. Sifat garam yang hipertonis dan hygroscopis jelas akan mempercepat terhisapnya kandungan air ditingkat seluler, maka garam dijadikan bahan pengawet tradisionil. Beda nyata jika menggunakan arsenik: opsetan tampak utuh, mulus dan tidak cacat rambutnya, sebab serangga pemakan rambut akan mati jika kontak dengan arsenik, seperti opsetan harimau sumatra yang pernah saya jumpai di Rumah dinas Bupati Temanggung tahun 2001, utuh dan bagus –pastilah menggunakan racun dalam pengawetannya.

Penulis lalu teringat keterangan Pak Karno Jember yang juga mengkoleksi opsetan harimau jawa ditembak tahun 1957. Setelah beliau menunjukkan foto harimau jawa dari Kendeng Lembu, saya bertanya masih adakah sisa opsetan hewan di foto itu. Beliaupun tersenyum lalu menjelaskan bahwa opsetannya tidak bagus (namun beliau tidak menjelaskan bahan penyamakannya), sejak tahun 1970-an rambutnya telah banyak yang rontok maka kemudian disimpan di gudang dan tahun 1980-an banyak dimakan ngengat. Oleh karena itu pada sekitar tahun 1990-an, opsetan harimau jawa itu dimusnahkan dengan di bakar dan dibuang di halaman belakang. Sedangkan saya berkunjung kerumah beliau sekitar tahun 1999.

Merasa aman dengan opsetan yang diawetkan dengan garam, maka penulis memegang, mengambil sedikit rambut untuk dianalisis menggunakan mikroskup cahaya guna menjadi ‘rambut pandu harimau jawa’ jikalau nanti ditemukan rambut dari hutan. Berkolaborasi dengan Pak Deddy, maka berbagai pose kepala opsetan harimau jawa itu kami abadikan, meliputi : kepala secara utuh, pola loreng tersisa di jidat, pipi samping kiri, dagu bawah, bekas surai dan landasan kumis. Hal itu saya lakukan untuk membantu pendiskripsian secara ilmiah perihal kenampakan fisik harimau jawa dari Gn. Ciremai. Saat memotret bagian landasan kumis, sempat terabadikan sisa kumis sepanjang 1 cm dua helai, cukup untuk memberikan wacana tentang model dan warna kumis harimau jawa.

Membongkar Sepenggal Kepala Berumur ½ Abad

Dulu potongan kepala itu sering dipakai anak-anak untuk bermain dengan teman-temannya, berkejaran, bergurau dan sebagainya. Penulis bergumam, wah sumber pengetahuan sangat penting ternyata menjadi hal ‘biasa’ bagi masyarakat. Mungkin karena masyarakat merasa bahwa sepenggal kepala loreng jawa itu sebagai barang lumrah, mudah dijumpai dan masih banyak di hutan, jadi sederhana saja cara memperlakukannya.

Tak mau terlambat, maka saya dengan cermat memperhatikan bekas-bekas sidik jidat harimau jawa itu. Tetapi tak menemukan bekas coretan-coretan garis hitam, karena sebagian besar rambutnya telah rontok mengelupas. Perhatian kemudian saya alihkan dibagian atasnya, syukur masih ada sisa rambut yang utuh dengan garis hitam. Tebalnya tak lebih dari selebar jari telunjuk lelaki dewasa. Pola coretan garis hitam itu cenderung longgar (jaraknya renggang), tidak seperti milik harimau sumatra yang tebal dan rapat ‘ndemblok’(Jw). Kondisi ini juga diperkuat foto harimau jawa 1957 sebagai pembanding, dimana tulang tengkoraknya masih terbalut kulit dan merekam bentuk utuh satwa saat masih hidup –karena diabadikan sesaat setelah mati ditembak.

Meski sepenggal kepala opsetan harimau jawa ini telah terlepas dari tulang tengkorak sebagai landasan kulit yang membentuk raut muka tiga dimensi, tetap dapat terlihat rekam-bentuk tentang ‘pesek’nya hidung yang sempit, dengan pangkal jidat sedikit di atas mata cenderung cembung –membentuk kesan moncong memanjang. Sisa coretan ornamen di pipi juga mencirikan sebagai milik harimau jawa yang jarang, tipis dan cenderung cerah. Berbeda dengan coretan ornamen pipi harimau sumatera kebanyakan tebal, rapat sehingga memberi kesan agak gelap.

GAMBAR 01. KARAKTER WAJAH HARIMAU JAWA & SUMATERA. Berdasar pola coretan pipi dan sidik jidat, dapat dibedakan antara karakter wajah harimau jawa dan sumatera. Pola coretan pipi harimau jawa cenderung tipis dan jarang sedangkan harimau sumatera tebal dan rapat. Sidik jidat harimau jawa renggang dan tipis, sedangkan harimau sumatera rapat cenderung membentuk blok hitam. Akibatnya wajah harimau jawa cenderung cerah dan harimau sumatera cenderung gelap.

Bahkan saya sempatkan untuk menghitung lubang bekas landasan kumis harimau jawa, jumlahnya baik yang besar maupun sedang sekitar 29 lubang untuk satu pipi kiri dan sekitar itu juga di pipi kanan, total 58 lubang. Hanya sekitar 10 landasan lubang berdiameter 3 mm di pipi kanan-kiri dan 14 lubang berdiameter 2 mm, lainnya 1 mm atau bahkan kurang. Landasan lubang kumis tersebut membentuk enam baris dengan komposisi jumlah baris dari bawah ke atas: 3; 6; 6; 5; 5; dan 4. Menggunakan pijakan kajian pembanding foto harimau jawa 1957 terlihat bahwa ujung kumis hingga surai di dagu, prediksi saya panjang rambut kumis harimau jawa mencapai 25 cm.

Rambut dibagian dagu berwarna kuning pucat (kemungkinan dulunya putih), sedangkan rambut yang menjadi warna dasar pipi yang masih sempat terlihat berwarna kuning tembaga terang. Blok rambut berwarna putih yang dikelilingi warna hitam dibelakang daun telinga masih terlihat jelas, walau hampir samar.

Setelah pengamatan secara mikroskopis di laboratorium Biologi SMA Mandiri Cirebon, terdiskripsikan bahwa medula rambut opsetan ini bertipe intermediet pola reguler, sedangkan sisik bertipe corona serrata pola irreguler wave. Hal ini semakin memperkuat data temuan kami tigabelas tahun yang lalu perihal rambut harimau jawa, dulu temuan dari TN Meru Betiri dan sekarang opsetan asli dari Gn. Cermai.

Medula rambut harimau jawa dari Gn Ciremai

GAMBAR 02. STRUKTUR MORFOLOGI RAMBUT HARIMAU JAWA GN. CIREMAI. Detail bagian medula rambut harimau jawa dari Gn. Ciremai ini menunjukkan tipe intermediet pola reguler. Ciri utama pada bagian medula ini membedakan dengan macan tutul yang bertipe discontinous pola cresentic. Keidentikan pola rambut harimau jawa dari Gn. Cermai dengan rambut temuan dari TN. Meru Betiri menunjukkan eksistensi harimau jawa. Morfologi medula rambut harimau jawa ini di foto menggunakan mikroskup cahaya dengan perbesaran 40 x 5. (foto: @didik R’10).

Seperti Apa Ekosistem Gn. Ciremai?

Gunung Ciremai merupakan gunung tertinggi di Jawa Barat (3.078 mdpl), dikelilingi hutan dengan koordinat 108020’ – 108040’ BT dan 6040’ – 6058’ LS. Tipe iklim kawasan Gn. Ciremai berklasifikasi tipe iklim B dan C (berdasar Schmidt dan Ferguson) dengan rata-rata curah hujan 2000 – 4000 mm/tahun. Temperatur bulanan berkisar antara 18o – 24o C.  Sistem hidrologi  didominasi sistem akuifer endapan vulkanik dari Gn. Ciremai. Berdasarkan geomorfologi dan litologi, karakteristik akuifer dikelompokan menjadi 3 bagian yaitu: kurang produktif pada lereng puncak; sangat produktif pada lereng badan gunung; dan produksi sedang – rendah, pada kaki gunung (RPK TNGC, 2009). Keberadaan air ini sangat penting bagi eksistensi karnivor besar, sebab harimau jawa suka berendam di air jika kondisi siang hari sangat panas, namun adanya kisaran suhu yang hangat dan dingin di kawasan Gn. Cermai sepertinya harimau jawa mampu beradaptasi khususnya di lereng badan gunung.

Gunung Ciremai

GAMBAR 03. PENAMPANG TIGA DIMENSI GN. CIREMAI. Kenampakan tiga dimensi Gn. Ciremai memberikan informasi bentang lahan dan topografinya. Hal ini dapat dijadikan sebagai acuan untuk mencari daerah ideal bagi kelangsungan hidup harimau jawa dengan memperhatikan kebutuhan syarat hidup khususnya ketersediaan sumber-sumber air alami dan prey. (Sumber Gambar: Rencana Pengelolaan Kawasan Taman Nasional Gunung Ciremai 2009).

Luas  hutan di Gn. Cermai sekitar 15.500 ha dan merupakan hutan sekunder tua pasca letusan tahun 1832. Sebagian besar penutupan lahan berupa vegetasi hutan alam primer yang dikelompokan ke dalam tiga jenis yaitu: hutan hujan dataran rendah (200-1000 m dpl); pegunungan (1000-2400 m dpl); pegunungan sub alpin (> 2400 m dpl). Beberapa flora hasil inventarisasi oleh berbagai pihak di wilayah Kawasan Gn. Ciremai meliputi : 32 jenis vegetasi pohon pada ketinggian antara 1.200 – 2.400 m dpl; 119 koleksi tumbuhan terdiri dari 40 anggrek dan 79 non anggrek (RPK TNGC, 2009). Keberagaman vegetasi sangat tinggi tentunya menunjang sumber pakan satwa prey karnivor besar.

Kawasan Gn. Ciremai selain kaya keanekaragaman flora, juga memiliki tingkat keanekaragaman fauna yang tinggi, dan beberapa jenis termasuk kategori langka. Daftar spesies satwa liar di kawasan ini meliputi 12 mamalia; 3 reptilia; 77 burung dan beberapa jenis ampibi serta serangga yang belum diteliti. Kompleksitas jenis hewan terutama golongan prey sangat menunjang bagi kestabilan populasi dan demografi karnivor besar. Berkaitan dengan luas kawasan berhutan, maka keragaman jenis prey dan populasinya jelas akan sangat penting sebagai faktor penunjang Carrying Capacity kawasan Gn. Cermai terhadap fluktuasi dan kelestarian harimau jawa kedepannya (perlu dikuatkan dengan riset menggunakan kamera trap secara permanen minimal 6 bulan).

Penutup

Berbekal hasil pendataan koleksi satwa liar yang dilindungi pada tahun 1992 yang telah pernah dilakukan BKSDA di seluruh Jawa, seharusnya dapat dijadikan landasan untuk mencermati berbagai kawasan yang diduga sebagai habitat satwa liar, bahkan mungkin melakukan refisi terhadap buku-buku referensi yang telah beredar. Tetapi sepertinya saat ini telah terjadi kerancuan wilayah kerja antara Balai Taman Nasional, KSDA, dan Perhutani di Jawa akibatnya tak ada sering data, informasi dan pensinergian bidang kajian khususnya satwa liar dilindungi ataupun yang terancam punah, bahkan yang sudah diklaim punah –karena habitatnya yang berupa hutan telah disekat-sekat secara administrasi.

Ditilik dari hanya sebuah temuan sepenggal kepala opsetan harimau jawa berumur 49 tahun, masih berpeluang ditemukan ‘habitat baru’ satwa yang telah dianggap punah. Kami dari PKJ dan PG sebagai masyarakat biasa hanyalah didorong oleh rasa kepedulian yang tinggi terhadap keselamatan hutan Jawa dari tekanan dan ancaman destruktif. Dimana hutan alami tersisa di Jawa kami anggap sebagai gudang plasmanutfah sumber bagi daya kehidupan antar-lintas generasi, oleh karena itu harus ‘dibaca’, dikaji dan dijaga sekuat tenaga.

Cirebon, 9 Juni 2010.

Didik Raharyono, S.Si.

Wildlife Biologist

SEKRETARIAT PKJ.

27
Mei
10

Javan Tiger: the Opportunistic Carnivore ‘study by macroscopic fecal components’


HARIMAU JAWA : KARNIVOR YANG OPORTUNIS ‘study komponen fekal secara makroskopis’

by: didik raharyono

Sekali lagi saya akan berbagi pengalaman perihal eksistensi harimau jawa(Panthera tigris sondaica). Saat ini kajian yang menarik adalah identifikasi fekal secara makroskopis, artinya dengan mata telanjang tanpa bantuan alat apapun –kecuali kamera untuk pendokumentasian dan alat ukur. Kumpulan feses karnivor besar yang telah saya koleksi hampir seratusan lebih. Awalnya, setiap menemukan feses berciri milik karnivor kami koleksi. Tetapi seiring dengan berjalannya waktu, pengkoleksian yang saya lakukan saat ini hanyalah dengan melakukan pemotretan (terutama saat perjumpaan di lapangan). Selain itu kiriman sample dan foto feses hasil perjumpaan dari teman-teman Pecinta Alam dan Masyarakat Local di Jawa Timur dan Jawa Tengah juga masih mengalir. Banyak hal yang dapat diurai dengan melakukan kajian fekal ini.

METODE

Pada tahap awal penelitian semua fekal kami koleksi dari hutan. Sistem penyimpanan dan pengamanan selama perjalan berhari-hari di hutan dengan cara memasukkan sample feses ke dalam ruas bambu yang memang banyak di hutan tempat telitian kami (hal ini untuk menjaga bentuk feses supaya tidak rusak). Sesampainya di flaying camp maka fekal tersebut kami keringkan dengan dijemur di bawah sinar matahari langsung, dan jika sampai di base camp maka feses dimasukkan ke dalam tabung-tabung kaca berdiameter 3-4 cm (sesuai dengan ukuran sample feses), lalu dikeringkan menggunakan lampu bolam 60 W, setelah 2 hari feses akan kering.

Pengeringan ini berguna untuk menghindari proses penghancuran sample oleh serangga dan jamur. Mengingat dari fekal ini dapat dipelajari sedetail mungkin perihal : jenis pakan, komposisi pakan, pola perilaku, bahkan memungkinkan pendeteksian lokasi-lokasi penyantapan prey.

Pendokumentasian sample feses dilakukan baik saat pertama kali dijumpai di alam (kondisi alami saat ditemukan) maupun saat setelah pengeringan. Hal ini untuk mempertajam analisa fekal meliputi perilaku ikutan yang biasanya belum terfikirkan saat perjumpaan langsung di alam. Setelah itu baru dilakukan pembongkaran feses untuk mengetahui komposisi adanya fragmen tulang dan analisis rekam puncak gigi.

STRUKTUR DASAR FECAL KARNIVOR KELUARGA KUCING BESAR

Sebagai tahap awal kita harus dapat membedakan feses karnivor besar dengan feses ular dan muntahan burung hantu besar (Tito sp.). Sebagai ciri utama fekal milik keluarga kucing besar adalah komposisi fekal yang terdiri dari rambut prey, remukan tulang dan tersusun sebagai bolus (masyarakat local dengan mudah mendiskripsikan bolus feses karnivor sebagai mirip bulatan-bulatan pada kotoran kuda). Sedangkan kotoran milik ular piton strukturnya memang mengandung rambut prey, hanya saja fragmen tulang tidak ada alias telah tercerna sempurna menjadi semacam pasta (mirip pasta gigi: putih). Adapun muntahan burung hantu bentuknya mirip boli karnivor besar, hanya saja strukturnya selalu mengandung kepala tikus, tupai atau kelelawar buah yang dimangsanya dengan tulang-tulang pipa yang masih utuh. Berdasarkan pengalaman di lapangan, dari ketiga jenis fekal tersebut selain ditunjang oleh kenampakan morfologinya juga akan terdeteksi dari “aroma” khas masing-masing fekal tersebut. Hal ini tentunya berkaitan langsung dengan perbedaan jenis enzim-enzim pencernaan yang dihasilkan oleh karnivor, ular dan burung.

Feses harimau sumatera di kebun binatang.

Gambar 1. Feses harimau sumatera di kebun binatang yang diberi pakan ayam, terdiri dari empat boli. Pelajaran awal ini penting untuk melakukan pendekatan pengenalan “aroma” khas dari feses harimau loreng, berikut ciri besarnya diameter feses.

Muntahan burung hantu

Gambar 2. Boli muntahan burung hantu besar. Sepintas strukturnya mirip dengan fekal karnivor besar, tetapi jika dicermati menunjukkan pemangsaan oleh satwa yang tidak bergigi, tetapi berparuh. Hal itu teramati dari keutuhan semua tulang-tulang pipa dan tengkorak codot (inset: kiri bawah). Sedangkan feses burung hantu bentuknya semacam pasta.

Remukan tulang di dalam feses karnivor besar

Gambar 3. Remukan tulang sebagai ciri utama fekal karnivor kucing besar. Indikasi serpihan tulang ini merupakan hal utama yang dapat membedakan antara fekal carnivore dengan ular piton dan burung hantu besar (mengingat: karnivor melakuakan ‘pengunyahan’ tulang prey, sedangkan ular dan burung cenderung menelan langsung satwa mangsanya). Jika memungkinkan kita bisa melakukan pengukuran rekam puncak gigi, untuk mengetahui seberapa besar gigi yang melakukan pemecahan tulang tersebut. Remukan tulang ini biasanya terbungkus rambut prey pada struktur feses.

Rambut prey ciri feses karnivor besar

Gambar 4. Kandungan rambut prey, juga dapat dijadikan sebagai penciri utama fekal yang diidentifikasi sebagai milik karnivor keluarga kucing besar. Jenis rambut prey ini bisa untuk membantu identivikasi satwa pemilik fekal. Hal yang membedakan dengan muntahan burung hantu (bentuknya boli) yang meskipun mengandung rambut tetapi dari jenis tikus, tupai ataupun codot, bukan rambut kijang dan babi hutan.

PEMBEDAAN FEKAL MACAN TUTUL DENGAN HARIMAU JAWA

Pendekatan utama yang kita gunakan untuk dapat membedakan feses milik harimau loreng dengan macan tutul adalah diameter feses dan kandungan daun di ujung bolus. Apabila fecal tersebut mempunyai diameter lebih dari 4 cm dan diujung feses tidak mengandung daun (bisa ilalang ataupun bambu), maka kami klaim sebagai fekal milik harimau jawa. Jikalau diameter feses berkisar dari 2 – 3 cm dan ada dedaunan di ujung fekal maka kami identifikasi sebagai milik macan tutul. Selain itu ada ciri fekal harimau jawa yaitu apabila di dalam feses itu terkandung kuku kaki prey, dimana hal ini tidak menjadi perilaku macan tutul.

Diameter feses besar ciri milik loreng jawa

Gambar 5. Fekal harimau jawa. Diameter feses 6,5 cm, mengandung fragmen tulang, rambut babi hutan dan terdiri sekitar 6 boli. Fekal ini ditemukan oleh teman-teman Jagawana TNMB.

Daun di ujung feses ciri milik macan tutul

Gambar 6. Fecal macan tutul, berdiater sekitar 2 cm dengan ujung feses terdapat daun bambu. Beberapa masyarakat local menambahkan informasi bahwa ciri kotoran macan tutul juga terkadang disertai dengan sedikit ‘tanah’. Pada gambar 6 diatas dijumpai tanah hitam sedikit posisinya di pangkal sendok. Feses ini dijumpai di tepi jalan aspal dari Paltuding menuju Totokan Gunung Ijen.

HARIMAU JAWA OPORTUNIS

Karnivor memang cenderung oportunis, artinya dia pemakan segala. Maksudnya memangsa dari jenis serangga hingga banteng. Ke-oportunisan harimau jawa bisa penulis ketahui berdasarkan analisis komposisi fekal yang ditemukan warga pendarung sekitar tahun 2004. [Catatan perjalanan feses harimau jawa: dari pendarung, temuan feses dari hutan ini diserahkan ke Pak Netran (CO-Kappala Indonesia Jawa Timur), lalu dari Pak Netran di sampaikan ke Mas Giri (Kappala Jember), dari Mas Giri diberitakan ke penulis. Oleh penulis dilakukan analisis dan pendokumentasian secara mendalam, sehingga teramati sifat oportunis harimau jawa itu.]

Dikripsi singkat fekal ini : diameter sekiar 7 cm, terdiri atas 5 boli, mengandung rambut babi hutan, kijang dan monyet ekor panjang. Selain itu juga diketahui mengandung kepala kumbang hitam (serangga) dan beberapa ranting dan dedaunan bambu yang letaknya terselip di antara rambut babi hutan dan kijang –bukan di ujung fekal.

Panjang sebuag boli feses harimau jawa

Gambar 7. Panjang sebuah boli feses harimau jawa sekitar 18 cm.

Diameter feses lebih dari 4 cm ciri harimau jawa

Gambar 8. Diameter feses harimau jawa sekitar 7 cm.

Kuku kaki babi hutan di feses harimau jawa

Gambar 9. Diujung sebuah boli feses harimau jawa ini terdapat dua kuku kaki babi hutan. Kalau diperhatikan dengan cermat maka teramati tiga jenis rambut dilatar bekalang gambar ini, yaitu: rambut babi hutan (terlihat hitam kaku); rambut kijang (terlihat coklat) dan rambut monyet ekor panjang (terlihat abu-abu lembut-halus).

Kuku kaki prey sebagai ciri feses harimau jawa

Gambar 10. Ditemukan juga kuku kaki kijang.

kuku jari monyet di feses

Gambar 11. Ujung kuku monyet ekor panjang. Bukti bahwa selain rambut monyet, juga ditemukan kuku jarinya di sebuah feses harimau jawa.

kepala serangga: kumbang hitam di dalam feses harimau jawa

Gambar 12. Fragmen kepala kumbang hitam (serangga), juga ditemukan dalam sebuah boli feses harimau jawa yang sama.

Rangkaian gambar diatas sudah sangat jelas untuk menggambarkan sifat oportunis harimau jawa dalam pemangsaan. Dari temuan sebuah feses kita dapat ‘membaca’ banyak informasi yang terekam didalamnya. Uraian perihal komposisi jenis satwa yang dimangsa harimau jawa tersebut, terekam dengan jelas di sebuah boli. Artinya feses tersebut:”menceritakan” tentang adanya perilaku oportunis dari harimau jawa. Buktinya dari serangga hingga babi hutan dimangsanya –terekam dari sebuah feses.

Ada hal menarik yang dapat kita ketahui dari “membaca” feses ini: yakni perihal lokasi pemangsaan prey. Di gambar 7, 8, 10, 11 dan 12 jika kita cermati maka terlihat adanya seresah bambu yang ikut terselip di antara rambut prey yang terkandung di feses ini. Sehingga dapat diketahui bahwa pemangsaan babi hutan, kijang dan monyet tersebut berlangsung di bawah tegakan bambu. Sebagai penguat dugaan tersebut, diinformasikan oleh penemu, bahwa feses ini dijumpai dan dipungut dari bawah hutan pepohonan dengan tegakan bawahnya berupa vegetasi bamban (sejenis dengan Maranta) dan tidak dijumpai tegakan bambu. Oleh karena itu, sangat tidak mungkin jikalau seresah bambu tersebut terselip saat proses defekasi berlangsung. Melainkan terikut sewaktu proses pemangsaan, dimana seresah bambu kering di lantai hutan biasanya akan lekat di daging prey seiring dengan mengeringnya darah. Hal ini diperkuat dengan temuan feses harimau jawa ini di bulan Agustus (musim kemarau untuk Pulau Jawa).

Seresah terikut saat proses pemangsaan daging prey

Gambar 13 Seresah bambu yang terselip didalam rambut penyusun feses harimau jawa, menunjukkan bahwa lokasi pemangsaan berada di bawah vegetasi bambu. Hal ini dapat menjadi bahan pelajaran kita untuk melakukan kajian di bawah vegetasi bambu yang memungkinkan bagi ditemukannya sisa pemangsaan harimau, sebab harimau suka menimbun sisa pakannya jikalau sekali santap belum habis.

Sebagai penguat ciri kesukan harimau jawa dalam pemangsaan tersebut dengan ditemukannya sisa penimbunan berupa kepala babi hutan dengan indikasi besarnya rekam gigi yang terdapat di bagian tulang rahang bawah bagian dagu kiri dan kanan. Seperti yang terpampang pada gambar 14 dibawah.

Rekaman gigi pada sisa pemangsaan harimau jawa

Gambar 14. Besarnya gigi geraham harimau jawa terekam dengan jelas (ditunjukkan dengan 3 anak panah warna biru). “Guntingan” puncak-puncak tonjolan gigi geraham bawah dan geraham atas harimau jawa dapat dengan jelas teridentifikasi.

Sebagai bahan garapan mendatang adalah analisis endoparasit dan analisis DNA dari temuan feses harimau jawa yang masih segar. Semoga kami diberi kekuatan dan kemudahan dari Allah SWT untuk melakukannya, Amin.

Tulisan ini saya Dedikasikan untuk :

  1. Mas Eko Teguh, Mas Giri, Cak Dainuri dan Kang Lethek (atas ajakannya mengenal harimau jawa 1997).
  2. Pak Ti, Pak Li, Pak Hamzah, Pak Rin, Pak Min, Pak Netran, Pak Im, Pak Udin (yang dengan ketulusan dan kepercayaan Beliau–beliau mengajari penulis secara langsung ‘contextual leaning di dalam hutan untuk mengenali bekas aktivitas harimau jawa, dari tahun 1997 – 2005).

26 Mei 2010, Secretariat PKJ

Karang Jalak Cirebon

Indonesia.

17
Apr
10

Finding The Tiger’s Hair In Luxuriance of Java Tropical Rain Forest


MENCARI RAMBUT HARIMAU DI KELEBATAN HUTAN HUJAN TROPIS

**ha,…. mana mungkin bisa menemukan sehelai rambut di kelebatan hutan hujan tropis basah: ibarat menemukan sebutir jarum ditumpukan jerami, mustahil** itulah serangkain kalimat yang selalu muncul dari mulut orang-orang yang apatis atas publikasi temuan-temuan Pecinta Alam dari Jawa. Jangan melihat hubungan antara sehelai rambut dengan lebatnya hutan. Sebuah pendekatan pengetahuan dan pengalaman tertentu itulah yang akan bisa mengantarkan sampai ke tujuan.

Sewaktu mendengar keterangan penjelasan dari Mas Giri (alumni Mapensa Faperta UNEJ) di sebuah ruang kuliah UBHARA Surabaya dalam acara kajian pencarian bekas aktivitas harimau jawa dalam rangka pembekalan materi ruang peserta Pendidikan Lingkungan Hidup untuk Pecinta Alam & Ekspedisi Meru Betiri 1997, akupun bertanya-tanya? Tempat-tempat seperti apa yang sangat memungkinkan bagi ditemukannya rambut karnivor besar?

Mas Giri menjelaskan:”berdasarkan pengamatan di kebun binatang Surabaya, pada batang pohon asem jawa yang biasa digunakan oleh beberapa individu harimau Sumatra melakukan pencakaran, ditemukan beberapa helai rambut harimau yang terselip. Oleh karena itu teman-teman saat menemukan bekas cakaran karnivor besar, mohon dicermati perihal keberadaan rambut. Dari Rambut yang ditemukan dapat diidentifikasi asal satwa pemilik rambut tersebut. Tentunya setelah dilakukan serangkaian identifikasi dan pengamatan dengan seksama. Maka eksistensi harimau jawa bisa diidentifikasi atas temuan rambutnya. Begitulah ingatan “bebas” yang penulis dapatkan dari 13 tahun yang lalu.

Di sekitar cakaran memungkinkan ditemukan rambut.

Gambar 1. Cakaran yang menyisakan rambut.

Pada gambar 1 di atas, terlihat dengan jelas jarak garutan dua kuku yang saling berdekatan A, sedangkan helaian rambut itu jelas terlihat di dekat B.

Sekali lagi untuk melakukan kajian di dalam hutan, kami selalu membekali diri dengan pengetahuan perilaku dasar harimau loreng, kebetulan loreng yang ada dan masih dapat diamati adalah harimau sumatera yang ada di kebun binatang. Pembelajaran ini juga berhasil atas beberapa saran dan masukan dan jasa baik Kebun Binatang Surabaya (untuk PL-Kapai 1997) dan kebun Binatang Gembiraloka (untuk PL-Kapai 1999).

PENGEMBANGAN LEBIH LANJUT

“banyak kemungkinan berawal dari tidak mungkin” seloroh Mas Iwak yang ketua Mitra Meru Betiri itu terngiang di telingaku saat menjejak hutan. Ditambah berbagai keterangan dari pemburu local, maka terakumulasilah berbagai pengetahuan mengenai lokasi atau tempat-tempat yang memungkinkan ditemukannya rambut karnivor. (yang saya maksud dengan pemburu local: adalah penduduk tepi kawasan hutan yang menjadi habitat karnivor besar dengan profesi sebagai pemburu harimau dan macan dengan menggunakan teknik-teknik tadisionil, bukan menggunakan senapan).

Selama melakukan kegiatan pengamatan dan penjelajahan di dalam hutan, maka “terminal-terminal” yang sangat strategis untuk memperoleh barang sehelai dua helai rambut satwa mudah di jumpai. Terlebih jika kita menggunakan pemandu dari masyarakat tempatan yang pernah menjumpai di titik-titik mana saja harimau itu pernah “ndekem”. Beberapa tempat yang strategis bagi dijumpainya rambut di alam bebas adalah:

1. Di seputaran cakaran di pohon. Di alur-alur luka garutan, biasanya dapat dijumpai rontokan rambut yang terselip. Bisa di tepi goresan yang serabut serat pohonnya kasar. (catatan: beberapa hasil analisa juga berhasil diidentifikasi sebagai rambut lutung, monyet dan kijang). Hasil analisa juga menunjukkan rambut tipe halus milik harimau. Sebab di sekitar kuku kaki harimau terdapat tipe rambut ini.

Temuan rambut di sekitar cakaran

Gambar 2. Helain rambut yang terdapat di sekitar goresan cakaran

2. Dibawah pohon yang di cakar. Biasanya pokok pohon cakaran bagian bawahnya terdapat tumbuhan lumut. Nah ditumbuhan ini biasanya juga dapat dijumpai beberapa helai rambut yang rontok. Kemungkinan saat mencakar, bagian isi carpal kaki depan merapat sehingga menggesek permukaan kulit pohon, akibatnya terperangkaplah beberapa helai rambut yang tanggal.

3. Perhatikan juga, bagian sarang laba-laba yang biasanya berada di samping kanan-kiri batang pohon, terkadang juga ada beberapa helai rambut yang terperangkap di benang jaring rumah laba-laba tersebut, terutama jika pengamatan musim kemarau. Kalau musim penghujan, beberapa rambut rontok terkadang ikut tercuci turun hingga di pokok pohon berdekatan dengan tanah.

Rontokan rambut karnivor di atas batu datar tempat berjemur

Gambar 3. Helaian rambut yang rontok di atas batu datar.

4. Batu datar di tepi sungai atau di bawah rumpun bambu yang teduh. Kondisi batu datar seperti ini biasanya digunakan harimau untuk melakukan pemangsaan hewan mangsanya. Bahkan terkadang batu datar yang memungkinkan terpanggang sinar matahari saat siang, sangat disukai karnivor besar untuk melakukan penghangatan tubuhnya di malam hari, ‘ndeprok’ kata orang jawa.

Di pohon gosokan badan juga bisa dijumpai rontokan rambut

Gambar 4. Bekas godokan badan lateral macan tutul.

5. Pohon gosokan, pangkal pohon ataupun akar banir, memungkinkan sebagai tempat untuk menggosok badan lateral harimau, terutama yang posisinya berada di tepi jalan setapak. Hanya saja harus dibedakan dengan bekas penggosokan babi hutan, kijang ataupun rusa.

Kayu roboh melintang, kadang rambut rontok tersangkut.

Gambar 5. Kayu melintang di lintasan jalan setapak, beberapa helai rambut satwa yang melintas terkadang “nyangkut”.

6. Keberadaan pohon yang rubuh melintang di jalan setapak. Terkadang pencakaran secara horizontal juga dilakukan oleh carnivore keluarga kucing besar. Sehingga pengamatan juga dapat dilakukan.

Trap di tanah, di bagian dalamnya bisa diperoleh rambut.

Gambar 6. Perangkap satwa yang kadang juga menjadi “terminal” rambut.

7. Kadangkala kita juga bisa menjumpai sebuah perangkap local, seperti lubang galian digambar 5 dibawah. Lubang perangkap ini di buat di jalan setapak di dalam hutan. Kedalamannya bisa sampai dua meter setengah. Bagian tengah sekitar satu meter dari lantai tanah, diberi sebuah kayu horizontal yang diganjal secara menyilang. Keberadaan kayu melintang ini untuk mencegah kaki satwa menjejak lantai, dengan kaki menggantung dan tersangga seperti itu maka satwa akan tetap hidup tiga sampai empat hari kedepan. Sehingga saat dipantau, satwa masih sempat di sembelih, supaya halal untuk dikonsumsi. Jebakan ini diperunukkan bagi kijang dan rusa, tetapi terkadang babi hutan, macan dan harimau juga terperangkap. Nah di kayu yang melintang horizontal tersebut, bisanya dapat ditemukan rambut rontok.

Sisa pembantaian karnivor besar

Gambar: 7. Kulit bukti sisa pembantaian karnivor besar Pulau Jawa.

8. Selain itu bukti eksistensi harimau jawa bisa diperoleh dengan melakukan identifikasi helain rambut dari sisa-sisa pembunuhan.

Panduan Analisis Rambut Carnivor Besar di Jawa

Setelah mendapatkan berbagai sample di hutan, maka untuk melakukan analisis harus mempunyai pembanding identivikasi. Pembanding rambut yang digunakan untuk menjadi panduan adalah rambut macan kumbang, rambut macan tutul, rambut macan jawa dari reog dan rambut harimau sumatera dari kebun binatang.

Semua rambut temuan dari hutan dicuci dahulu satu persatu, kemudian diletakkan di gelas benda, lalu di beri sedikit air supaya bisa tampil tiga dimensi lalu terakhir ditutup dengan deg glass. Posisikan rambut melintang atas bawah, lalu dengan pencahayaan yang tepat, dengan fokus tertentu tergantung bagian mana yang akan kita foto, maka pemotretan bisa dilakukan. Untuk perbesarannya tersesah, selama rambut bisa menampilkan karakter sisik dan pola medulanya.

Contoh Hasil Pemotretan rambut karnivor yang telah berhasil dilakukan penulis adalah sebagai berikut:

Panduan Rambut Karnivor Besar Jawa

Gambar 8. Beberapa foto medula dan sisik rambut sebagai pembanding temuan di lapang.

Dari gambar 8 di atas, bisa diketahui seperti apa rambut yang kita temukan dari hutan. Untuk satwa mamalia yang berambut lain, tipe dan pola sisik maupun medulanya berbeda-beda. Panduan secara mikroskopis atas semua jenis satwa mamalia jawa sedang disusun penggarapannya oleh penulis. Kedepannya semoga guide semacam ini mampu memandu temuan teman-teman dari lapangan.

Selamat mencermati….

(Sekretariat JATAM: Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, April 2010:)

06
Apr
10

BERKAWAN HARIMAU BERSAMA ALAM


Cover Buku: Berkawan Harimau Bersama Alam

Judul Buku  : BERKAWAN HARIMAU BERSAMA ALAM

Penulis         : Didik Raharyono

Penyelaras   : E. T. Paripurno

Terbitan       : Kappala Indonesia  dan The Gibbon Fuondation, 2002.

Halaman      : 103 hlm.+ xvi, 63 ilus; 21 cm.

ISBN           : 979-3143-02-9

Harimau merupakan hewan buas yang sangat ditakuti manusia, oleh karena itu pengamat macan di Jawa hampir tidak ada. Walaupun begitu ada seorang peneliti muda yang ambisius berusaha mengentaskan harimau jawa dari predikat punah. Perjuangannya menggeluti habitat harimau selama bertahun-tahun itu akhirnya diramu menjadi satu-satunya buku pandu cara mencermati keberadaan harimau jawa yang bertajuk Berkawan Harimau Bersama Alam (BHBA).

Didik Raharyono ‘memburu’ harimau jawa sejak tahun 1997 tanpa mempedulikan klaim punah yang melekat pada satwa buas itu. Justru Didik bersemangat untuk menemukan harimau jawa agar orang lebih peduli terhadap kesetimbangan ekologis pulau terpadat di dunia ini.  Ide segar tentang pengelolaan hutan di Jawa tanpa memperhatikan sekat administrasi merupakan dobrakan cerdas supaya orang tidak terjebak pada otonomi daerah yang sektorial dan sedang mengalami euforia ini.

Jiwa pemberontakannya sebagai pengamat hidupan liar amatlah mengesankan. Penuturan pemburu lokal yang bersaksi pernah membunuh macan loreng dijadikan sebagai awal pijakan penelitiannya. Sarjana Biologi jebolan UGM ini bahkan mampu mendapatkan sampel spesimen sisa pembunuhan harimau jawa tahun 1996 dari Gunung Slamet (halaman 15), hal yang tidak pernah dilakukan peneliti dari LIPI sekalipun. Padahal opini dunia menyakini bahwa habitat terakhir harimau Jawa adalah Taman Nasional Meru Betiri di Jawa Timur.  Keberanian penulis mencantumkan keterangan pemburu lokal sebagai acuan pustaka menjadikan BHBA mempunyai warna eksotis.

Buku ini sangat spektakuler karena mampu menampilkan sebuah foto harimau jawa yang dibunuh tahun 1957 (hal. 20). Tampilan foto tersebut menjadi bahan sanggahan tentang punahnya harimau jawa yang diklaim mulai tahun 1980-an, seperti yang dituangkan penulis pada halaman 11. Sebagai generasi yang dilahirkan terlambat, Didik mampu menolong dunia pengetahuan untuk mengetahui seberapa besar ukuran tubuh harimau jawa yang pernah hadir di Jawadwipa.

Didik terlihat sebagai peneliti muda yang sangat antusias untuk mengawinkan pengetahuan pemburu lokal dengan disiplin ilmu biologi yang digelutinya. Pengetahuan dari pengalaman pemburu lokal yang berhasil membunuh loreng jawa berdasarkan kecermatannya mengenali bekas aktivitas loreng atau tutul diilmiahkan oleh Didik dengan memperbandingkan bekas aktivitas harimau sumatera.

Bab I buku BHBA ini mengungkapkan pikiran dan harapan penulis tentang hidup berbagi ruang antara harimau jawa dengan manusia penghuninya agar ekosistem Jawa dapat dijadikan sebagai habitat bersama. Pada Bab II dituangkan kriteria baku ukuran bekas aktivitas harimau jawa dan peta sebarannya sampai tahun 2000. Data sebaran habitat harimau jawa ini mengungkapkan bahwa kawasan di Jawa tidak semuanya dipadati oleh komunitas manusia, melainkan ada juga yang berupa habitat hidupan liar. Bab III berisi pendetailan bekas aktivitas harimau jawa dan cara merekamnya sehingga mampu menjadi data ilmiah. Menemukan sehelai rambut harimau di hutan sepertinya mustahil, tetapi di dalam Bab IV pembaca diajak menjelajahi dunia rasionalitas bahwa menemukan rambut di hutan itu mudah. Awalnya memang membutuhkan ketrampilan dan jam terbang penelitian yang tinggi, namun setelah membaca Bab IV orang awampun bisa menjadi peneliti harimau jawa. Rambut menjadi kajian khusus, karena kehadiran satwa dapat diketahui dari rambut yang ditinggalkannya. Dibuku ini bahkan dijelaskan tentang perbedaan rambut harimau jawa dengan rambut macan tutul. Momentum perjumpaan tidak bisa terulang kembali, oleh karena itu pada bab terakhir penulis memberikan uraian tentang cara mengabadikan temuan bekas aktivitas yang diduga sebagai kepunyaan harimau jawa.

Buku ini menjadi lengkap karena disertai foto-foto bukti bekas aktivitas temuan dilapang dan beberapa sketsa jejak hewan penghuni hutan. Buku BHBA ini penggarapannya terkesan tergesa-gesa sehingga pada Bab II banyak kekurangan ketik, dimana harimau jawa di tulis haimau jawa. Selain itu beberapa keterangan gambar foto tidak lengkap bahkan kalimatnya hilang. Namun tidak mengurangi kekuatan BHBA sebagai buku pandu yang sangat monumental bagi kasanah ilmu pengetahuan hidupan liar di Indonesia, khususnya Jawa. Dibandingkan dengan Sumatera yang jelas-jelas masih memiliki harimau sumatera, namun buku pandu manual yang serupa BHBA belum ada.

Sepertinya buku ini bisa dijadikan bacaan penting bagi Pecinta Alam, Jagawana, Surveyor hutan dan orang umum yang suka masuk keluar hutan. Sehingga siapapun memang bisa menjadi pengamat hidupan liar dan berperan nyata bagi konservasi ekosistem Pulau Jawa. Selamat membaca.

Peresensi:

D. Kurnia, S.Pd.

Praktisi Hidupan Liar

Book Title: TIGER BROTHERHOOD WITH NATURE
Writer: Didik Raharyono
Synchronizers: E. T. Paripurno
Publisher: Kappala Indonesia and The Gibbon Fuondation, 2002.
Pages: 103 pp. + Xvi, 63 ilus; 21 cm.
ISBN: 979-3143-02-9

The tiger is a wild animal and humans is feared its animal, therefore the tigers observers in the Java almost nothing. Nevertheless there is an ambitious young researcher tried eliminating javan tiger from extinction predicates. Struggle to wrestle tiger habitat long years, were finally mixed to be the only guide book examine the existence of javan tiger show in Tiger Brotherhood with Nature (BHBA).

Didik Raharyono ‘hunting’ javan tiger since 1997, regardless of claims extinct attached wild animals to it. Didik just eagerly to find a javan tiger for that people cared more about the ecological equilibrium of the world’s most populous island. The fresh ideas about forest management in Java, regardless of the administration screen is bright ‘broken open’ so people do not get stuck on regional autonomy and is experiencing this euphoria.

The soul of rebellion was a wildlife observers is very impressive. Telling a local hunter who testified to kill the javan tiger has made the initial research platform. Bachelor’s Biology dropout for Gadjah Mada University is even able to get a sample of specimens remaining javan tiger killing in 1996 for Mount Slamet (page 15), something never done even researchers from LIPI. Yet world opinion believed that the last habitat of the Java tiger at Betiri Meru National Park in East Java. The courage author purpose to include information for local hunters as a reference library has made BHBA book’s very ‘exotic’.

This book is spectacular because it can display a newly photo javan tiger killed in 1957 (p. 20). Display photos into arguments about the extinction of material javan tiger claimed began in the 1980s, as the author stated on page 11. As the generation that was born too late, Didik can help the knowledge world to know how huge size javan tiger had been present in Javadwipa.

Didik to seen as a keen young researcher to ‘mix’ knowledge for local hunter with of the biology discipline of that profession. Knowledge of the experiences successful local hunters to kill javan tiger, to punctilious recognize tiger or leopard activity marks of based to scientifically by Didik comparing the former sumatran tiger activity.

In Chapter I this book’s reveals the author’s mind and the hope of sharing living space between the tiger with the human inhabitants of Java so that Java ecosystem as a habitat can be used together. In Chapter II, the standard size criteria set forth former javan tiger activity and spreading maps until 2000. Javan tiger habitat distribution reveals that in Java region is not all filled by the human community, but there is also a form of wildlife habitat. Chapter III contains the former activities of the javan tiger and how to record it so as to become scientific. Finding a tiger hair in the jungle seemed impossible, but in Chapter IV the ‘reader’ invited to explore the world of rationality that the hair found in the woods is easy. Initially it requires skill and hours of research a high flying, but after reading Chapter IV of people can be javan tiger researcher. Hair became a special study, because the presence of animals can be ascertained from hair he left behind. In this book, described even about differences compare javan tiger and leopard hair. Moment to the encounter could not happen again therefore the last chapter the author gives a description of how to capture the former findings of an alleged belong javan tiger activity.

This book is complete because the photographs accompanied by proof of former activities and findings for wild, pug sketches forest dwellers. This book BHBA impressed finally so hasty in Chapter II, many shortcomings type, where the ‘harimau’ write ‘haimau’. Also some photos captions incomplete sentence even lost. But do not reduce the strength BHBA as a very monumental guide’s book for wildlife science in Indonesia, especially Java. Compared with Sumatra who clearly still have a sumatran tiger, but the manual guide book similar BHBA is not yet.

This book seems to be essential reading for Nature Affections, Rangers, Forest surveyors and the general people who like to go out of the forest. So anyone can become an observer’s wildlife and a real role for the Java ecosystem conservation. Happy read.

Peresensi:

D. Kurnia, S.Pd.
Practitioners wildlife

03
Apr
10

harimau jawa (Panthera tigris sondaica) di abad milenium


#Cakaran dua

Mungkin Anda akan bertanya-tanya, bagaimana mungkin saya bisa menyakini bahwa temuan cakaran yang saya uraikan terdahulu di (Cakaran satu) adalah milik harimau jawa?…..

Begini ceritanya:
Sewaktu pelatihan tim ekspedisi PL-Kapai 1997. Kami sebagai peserta pelatihan diajak dan difasilitasi panitia untuk belajar mengamati harimau Sumatra di kebun binatang Surabaya. Tentor saya waktu Mas Giri dari Jember dan Pak Harnowo dari KBS. Beliau-beliau menguraikan tentang bentuk cakaran harimau Sumatra. Kenapa pendekatannya menggunakan harimau sumatera? Karena yang akan kami riset nanti adalah harimau jawa, padahal mereka berdua sama-sama harimau loreng. Namun kami juga diantarkan untuk mengamati bekas aktivitas macan tutul. Sehingga kami dapat mengerti perihal perbandingan bekas aktivitas pencakaran loreng dan tutul, seperti apa besar bekas pencakaran loreng dan sekecil apa bekas pencakaran tutul.

Di tahun 1999, sebelum melakkan PL-Kapai di Jawa Tengah. Kami juga sempat melakukan pendekatan pengamatan terhadap harimau Sumatra di Kebun Binatang di Jogjakarta. Bahkan kami diperkenankan untuk memasuki kandang harimau sumatera. Disini kami mengamati besarnya kotoran, bau kotoran dan urine harimau serta yang terpenting adalah tingginya cakaran tertinggi harimau Sumatra dan besarnya jarak pelukaan antara dua kuku kaki yang berdekatan.

tinggi cakaran harimau sumatera

Gambar 5. Tingginya bekas garutan Harimau sumatera di kebun Binatang. Jogjakarta.

Amatilah dengan seksama, seberapa tinggi harimau sumatera itu menorehkanbekas goresan kukunya, jika tubuhnya telah berhasil merentang. Tinggi lelaki dewasa dengan tangan merentang keatas saja masih kalah tinggi dengan bekas cakaran harimau Sumatra. Nah, ini bekas harimau Sumatra, berarti data yang mirip seperti ini jika kita peroleh dari dalam hutan tersisa di jawa bisa dipridiksikan sebagai cakaran milik harimau loreng. Artinya ya…. Milik harimau jawa (Panthera tigris sondaica). Sengaja saya tulis nama ilmiahnya supaya membedakan dengan macan tutul jawa (Panthera pardus melas). Supaya jelas gitu loh…

Cobalah untuk mengingat kembali uraian saya terdahulu perihal torehan luka paling tinggi di foto yang memperlihatkan dua orang dengan sebuah pohon berasan. Sekali lagi luka tunggal yang paling tinggi. Nah, dari hal tersebut, jika dibandingkan dengan foto diatas, tentulah masuk menjadi criteria sebagai bekas cakaran harimau loreng, berarti harimau loreng jawa.

Berikut saya tampilkan detail jarak antar kuku yang berdekatan milik harimau Sumatra dari kebun binatang. Pandanglah dengan seksama. Kalau memang tidak ada pembanding, lihatlah kembali foto 1 diatas. Perhatikan telapak tangan lelaki difoto tersebut, dengan guratan dua kuku yang berdekatan di samping telapak tangan tersebut. Tentu Anda dapat memeperkirakan jarak dan besarnya.

Detail pola cakaran harimau sumatra

Gambar 6. Bekas guratan kuku kaki depan harimau Sumatra.

Cakaran yang bagus dan ideal memang harus menggambarkan rekaman empat kuku. Anda dapat mencermati dengan seksama gambar diatas. Dengan pengamatan tersebut tentu Anda bisa memahami : mana bekas goresan kuku kaki kanan dan kiri. Sehingga menjadi jelas seperti apa goresan yang terjadi akibat pelukaan yang bersamaan antar kuku. Hal ini penting supaya pengambilan data yang kita lakukan saat di lapangan tidak bias atau eror, karena biasanya pencakaran di satu pohon dapat berulang bebeapa kali. Sehingga mana cakaran lama dan cakaran baru dapat dimengerti sekaligus mana luka-luka yang dibuat oleh kuku harimau secara bersamaan, bukan akibat tumpang tindihnya pencakaran.

Kalau gambar 6 diatas, dapat Anda lihat kembali. Goresan yang terekan sangat jelas merupakan pelukaan yang memiliki umur sama. Sedangkan goresan lama terekam agak pudar. Lalu keteraturan jarak antara empat luka garutan sebelah kiri yang mengelompok danjuga sebelah kanan, menjukkan jika garutan itu semua terjadi oleh dua kaki depan harimau. Jadi jangan sampai keliru dalam membaca bekas aktivitas tersebut.

Untuk menyakini eksistensi harimau jawa, cobalah perhatikan dua gambar 7 dibawah ini. Gambar sebelah kiri merupakan data yang kami peroleh dari hutan di Jawa tahun 1997, sedangkan gambar di kanan adalah gambar di kebun binatang tahun 1999. Kalau seperti itu, coba Anda simpulkan sendiri……

Persamaan cakaran harimau jawa & sumatra

Gambar 7. Perbandingan bekas cakaran harimau Sumatra (kanan) dan bekas cakaran harimau jawa (kiri).

Bisa kita lihat dengan jelas, seberapa lebarnya jarak antar dua kuku goresan cakaran harimau jawa. Pembandingnya jelas dari tapak tangan lelaki dewasa. Bagi Anda yang cermat tentu akan menyanggah< bagaimana mungkin bekas cakaran harimau jawa ada lima goresan?> Jawabnya mudah, bahwa bekas goresan yang berjumlah lima tersebut merupakan hasil dari dua kali pencakaran. Pencakaran pertama menghasilkan 3 bekas goresan (kalau di gambar 7: pisisinya palingatas); kemudian penacaran ke dua menghasilkan 2 bekas goresan kuku (di gambar 7: persis diatas jari tangan pria membanding). Perlu diketahui bahwa kuku kaki harimau jawa dan harimau pada umumnya ada empat, meski jari mereka berjumlah lima. Hal ini dikarenakan satu jari (bisa disebut sebagai ibu jari) posisinya cenderung lebih tinggi dari ke empat jari yang lainnya. Sehingga relaman jejakpun akan terliat mengandung empat bulatan jari dengan satu petsol di tengah yang besar. (akan diuraikan nanti pada jejak kaki harimau jawa).

Kalau sudah begitu, data sekunder sudah kami ramu semikian rupa perihal bekas garutan. Uraian penguat sudah kami argumenkan, tapi kenapa tidak ada usaha perlindungan yang lebih spesifik terhadap habitat harimau jawa di Pulau Jawa? Hal ini disebabkan karena banyak kepentingan yang berusaha menghilangkan ‘eksistensi’ harimau awa agar habitatnya dapat dialihfungsikan untuk kepentingan yang lain….. silahkan cari sendiri….

Sekali lagi, data kami itu usianya telah 13 tahun yang lalu….. Tetapi yang jelas sampai Anda membaca tulisan ini kami masih membuntuti kemanapun pergerakan bayangan harimau jawa. Jangan gundah kalau harimau jawa masih ada. Dan jangan gegabah untuk mengatakan sudah punah. Dan jangan terkejut terhadap kemunculannya. Siap-siap saja……

Terimakasih atas atensinya.
“jaka alas”didik raharyono. 2010.

27
Mar
10

HARIMAU JAWA (Panthera tigris sondaica) di ABAD MILENIUM


#Perihal Cakaran Satu.

Pendahuluan

Panthera tigris sondaica konon telah punah. Kabar yang ditiupkan oleh sinyo Robert dalam tulisan etnografisnya berjudul The Last Tiger in East Java yang dimuat dalam Asian Folklore Studies, volume 54, 1995, menyebutkan Macan Jawa yang terakhir, tewas ditikam timah panas (mungkin, dalam satu perburuan) yang ditembakkan dari laras senapan oleh salah satu dari tiga pejabat paling penting demi perkembangan peradaban modern, yaitu Pangeran, Raja, dan Presiden. Sinyo Robert menyebut nama-nama itu sebagai Prince Bernhard dari Belanda, Shah Iran dari Iran, dan Soeharto dari – Indonesia. (dari: Mengenang Panthera Tigris Sondaicus: Apriyadi’s site, 2008).

Benarkah pernyataan tersebut? Sayalah orang pertama yang menyanggah pernyataan diatas. Artinya saya akan mengatakan bahwa : Harimau jawa belum punah, masih ada yang lolos dari sergapan timah panas itu. Dimana hampir selama 13 tahun saya membuntuti bayangan satwa kharismatik tersebut. Foto sosoknya memang belum saya peroleh, tapi bekas aktivitasnya berhasil kami buktikan. Adapun bekas aktivitas harimau itu meliputi: cakaran di pohon, kotoran, jejak tapak kaki, sisa mangsa dan terakhir rambutnya (nanti akan kami bahas tu-persatu dek…., dokrema ampean…, harata…, kumahak atuh….). Selain itu bukti sisa pembantaian berupa gigi (pembantaian 1996) dan sobekan kulit (pembantaian 1995) dari Jawa Tengah berhasil kami koleksi. Ingat!!! dari Jawa Tengah, bukan Jawa Timur yang dianggap sebagai habitat terakhir harimau dari tanah Jawa. Namun untuk gigi dan kulit saat ini sedang dalam tahap rencana penelitian analisis DNA (maklum dana riset kami sangat terbatas, hanya dari sisa keuntungan jualan kaos, buku dan bunga hias). Sebab sudah jarang yang peduli untuk membantu pendanaan riset harimau jawa.

Sanggahan

Memang riset harimau jawa ini awal mulanya diinisiasi oleh Kappala-Indonesia-FK3I Jatim-PIPA Besuki-MMB Jember dan di bantu pendanaannya oleh Dana Mitra Lingkungan serta iuran peserta PL-Kapai 1997. Lalu Balai Konservasi Sumber Daya Alam Jatim II dengan ekspedisi harimau jawa di luar kawasan TNMB. PL-Kapai 1999 di Jateng oleh Kappala Indonesia-Fordik, Survey Habitat Macan di Gunung Kidul dengan BKSDA Jogjakarta th 2000, dan PL-Kapai 2005 oleh Kappala Indonesia dan Kampung di Jateng. Di semua kegiatan itu saya selalu terlibat.

Setelah Seminar Nasional Harimau Jawa 1998, secara pribadi dan mandiri saya mengejar terus ‘bayangan’ harimau jawa itu. Akhirnya secara ilmiah dapat saya buktikan menjadi Buku: Berkawan Harimau Bersama Alam, terbit 2002. dengan penyelaras Mas Eko Teguh Paripurno. Penerbitannya dibantu The Gibbon Foundation. Dan sampai sekarang tak ada yang mengkanter dengan buku, terhadap tulisan buku saya tersebut. Lalu di tahun 2003 saya telah menulis di Kompas mengenai pengamatan manual vs kamer trap, dengan rambut harimau sebagai penguat temuan eksistensinya. Tapi tak mempengaruhi kebijakan siapapun dalam melakukan kajian riset harimau jawa.

Dengan bantuan teman webmaster dari Jogjakarta maka tahun 2004-2006, kami memiliki situs didunia maya dengan alamat: www.javantiger.or.id. Di situs ini kami juga memaparkan perihal hasil-hasil riset yang kami lakukan, bahkan kami berhasil menghimpun masukan posisi-posisi terbaru keberadaan harimau jawa dari audiens. Dan secara ilmiah tidak ada yang menyanggah kajian saya tersebut. Maka beberapa data ini akan saya tampilkan lagi. Data yang telah “usang” saja. Biar ada yang mengkaji dan mengulasnya secara ilmiah. Katanya Indonesia memiliki banyak DOKTOR bahkan GURUBESAR satwa liar. Coba seperti apa ulasan para pakar tersebut.

Ini lho Hasil Riset Itu

Pertama akan saya uraikan dulu mengenai temuan bekas cakaran harimau jawa. Pencakaran merupakan sebuah perilaku harimau untuk menandai kawasan yang menjadi teitorinya. Penggarutan ini bagian dari perilaku khas golongan Felid. Shingga bisa dijadikan sebagai indikasi eksistensi suatu jenis spesies di suatu habiat. Tidak mungkin ada cakaran tapi tidak ada satwa yang melakukannya.

Kalau sinyo Robert (pinjam istilahe Mas Apriyadi’s site) di Asian Folklore Studies itu terbit tahun 1995, maka dua tahun setelah penerbitan tulisan itu, yaitu tahun 1997, kami berhasil menemukan bekas indikasi kehidupan harimau jawa. Tepatnya bulan Nopember. Perhatikan gambar di bawah ini. Lalu apakah penulis jurnal tersebut sudah menjelajahi setiap relung habitat hutan jawa tersisa? Atau “jarene peneliti A” juga “jarene pengamat B”. Jadi hanya sekedar “kulak Jare adol Jare”….. kata javanese people.

Cakaran Loreng Jawa

Foto1. Cakaran Harimau Jawa 1997. (foto ini saya tampilkan dalam buku Berkawan Harimau Bersama Alam, 2002) dan (pernah saya muat di http://www.javantiger.or.id)

Anda bisa mencermati foto diatas. Bandingkanlah tinggi orang jawa dewasa yang berdiri disamping pohon berasan itu. Tentu Anda akan dapat melihat tigginya hewan yang melakukan pencakaran. Mohon juga amati tingginya pohon yang digunakan untuk melakukan aktivitas pencakaran tersebut. Terutama kalau Anda berhasil melihat sebuah goresan paling tinggi di foto tersebut. Pasti Anda juga dapat melakukan perkiraan mengenai besarnya satwa yang melakkan pencakaran tersebut dari perbandingan diameter pohon dengan besarnya setiap torehan luka yang ditingaklan di kulit pohon tersebut. Temuan bekas cakaran ini adalah hasil riset kami di tahun 1997 (sudah usang bukan? Tapi mana hasil riset Anda terbaru?). Saya kasih bocoran: bahwa Lokasi foto ini ada di daerah Jawa Timur.

Masihkan Anda mengatakan bahwa foto tersebut adalah bekas aktivitas macan tutul? Saya orang pertama yang akan mengatakan Anda salah. Dan saya adalah orang pertama yang akan mengatakan bahwa pencakaran di pohon ini merupakan bekas pencakaran harimau jawa. Alasan saya di karenakan pada analisis saya tentang lebar dan dalamnya bekas pencakaran tersebut. Coba amati gambar 2, perhatikan detail dari rekaman kuku, kalau Anda cermat maka ketajaman dan besarnya jarak antar kuku penggores yang berdekatan, jelas milik harimau jawa. (sengaja tidak saya sampaikan mengenai ukuran lebar, dalamnya luka pencakaran dan tinggi cakaran yang tertinggi dari permukan tanah jika diukur secara vertical tegak lurus). Agar Anda latihan ‘membaca’ secara visual.

Detail Cakaran Loreng Jawa

Foto 2. Detailnya bekas kuku harimau jawa dari Jawa Timur. (foto ini saya tampilkan dalam buku Berkawan Harimau Bersama Alam, 2002).

Setelah enam tahun kemudian saya baru berhasil mengidentifikasi  rambut yang terselip di tepi gurantan, meski hanya menggunakan mikroskup cahaya dengan perbesaran 400 kali. Dimana sebelumnya saya melakukan identifikasi dengan melakukan pencetakan rambut menggunakan metode kutek, tetapi hasilnya masih kurang memuaskan. (untuk rambut: nanti akan saya bahas dikesempatan selanjutnya).

Sisi penguat dari temuan

Pasti Anda masih kurang puas, dan pasti bertanya-tannya seperti apa pembanding bekas pencakaran macan tutul? Mengenai besarnya, polanya dan model garutannya. Selanjutnya perhatikanlah gambar 3 di bawah ini. Semacam inilah kebanyakan bekas pencakaran macan tutul yang saya kumpulkan dari Jawa Timur dan Jawa tengah..

Cakaran Macan Tutul

Foto 3. Bekas cakaran macan tutul. Terdapat dua pola cakaran: nggraut dan nyuwiki. (foto ini saya tampilkan dalam buku Berkawan Harimau Bersama Alam, 2002)

Kalau Anda memiliki ketrampilan membandingkan model cakaran maka dari gambar 3 tersebut Anda akan mengetahui bahwa ternyata pola pencakaran itu ada dua model. Pertama pola pencakaran berupa penggarutan (nggraut: Jw), hasilnya terekam sebagai garutan panjang. Di foto 3 ditunjuk pada bagian atas, sedangkan yang ditunjuk pada bagian bawah merupakan pola cakaran spot atau titik-titik (nyuwiki :Jw).

Masih kurang puas mengenai bekas cakaran macan tutul? Di Gambar 4 ini Anda bisa mengamati seperti apa bekas cakaran macan tutul jika berada di pohon besar. Pelukaan yang masih terlihat merah, membuktikan bahwa pencakaran ini berulang dan masih baru. Artinya entah tadi malam atau beberapa jam yang lalu, pasti tutul itu melitas di kawasan ini. Dan sayapun berhasil menemukan rontokan helaian rambut di bekas pencakaran ini, yang setelah tiga tahun kemudian baru sempat kami identifikasi sebagai milik macan tutul jawa. Tentu hal ini sebagai penguat.

Tinggi Cakaran Tutul Baru

Gambar 4. Cakaran Macan tutul di pohon besar. (foto ini saya tampilkan dalam buku Berkawan Harimau Bersama Alam, 2002)

Apa artinya?

Pengungkapan saya perihal gambar-gambar bekas cakaran harimau jawa dan macan tutul sebenarnya untuk apa? Arti penting pengungkapan ini adalah perihal eksistensi harimau jawa. Dunia boleh bilang harimau jawa punah. Tetapi sebagai penghuni Jawa, saya mengatakan Harimau jawa masih eksis. Data yang saya keluarkan ini adalah data temuan saya di tahun 1997. Anda pasti bertanya, ah… itu kan data 13 tahun yang lalu. Berarti harimau jawa sekarang telah punah…

Kalau pertanyaan itu yang Anda ajukan. Saya akan diam. Sebab Anda pasti berusaha mengetahui dimana pergerakan saya sekarang. Itu tidak perlu saya ungkapkan. Menghadapi publikasi saya perihal eksistensi harimau jawa berdasarkan bekas pencakaran tahun 1997 saja Anda belum menyampaikan argumen riset Anda yang dapat untuk menyanggah secara ilmiah bahwa data yang saya ungkapkan diatas merupakan bekas aktivitas tutul. Apakah tutul di Jawa telah mengalami “gigantisme?” silahkan kaji sendiri.

Yang jelas data temuan kami tersebut diatas mengenai pencakaran harimau jawa, tidak dapat menimbulkan ‘gerakan kesadaran hati’ untuk melakukan perlindungan, perbaikan dan pemulihan habitat harimau jawa. Malah tragisnya di tahun 1999, terjadi euphoria reformasi yang berimbas pada pembabatan hutan jawa secara ganas. Apapun usaha kami untuk mengatakan harimau jawa masih eksis selalu dimentahkan dengan argument : berdasarkan riset kamera trap tidak ditemukan sosok foto harimau jawa. (ha risetnya dimana? Habitat harimau dimana?). Perlu diketahui bahwa seharusnya jika untuk mengkaji eksistensi harimau jawa ya seharusnya semua hutan tersisa yang menjadi habitat harimau jawa di lakukan survey. Nah kalau itu sudah dilakkan baru bisa diketahui ada atau tidaknya harimau jawa. Wong tahun 1999 seorang peneliti Badak di Ujung Kulon saja pernah Berpapasan Langsung dengan Harimau Loreng Gembong. Lalu kenapa hanya Meru Betiri yang di klaim sebagai Habitat Terakir Harimau jawa?

Ha… monggo. Dengan paparan data usang kami diatas (13 tahun yang lalu itu), silahkan Anda renungi sendiri. Saya tidak membutuhkan Anda mempercayai data saya tahun 1997. Tapi aksi nyata apa yang Anda lakukan untuk peduli terhadap kelangsungan hidup spesies-spesies tertekan yang menghuni pulau Jawa? Silahkan menjawab sendiri dengan Naluri Hati Nurani Anda yang Paling Dalam…..

dari kedalaman hutan jawa yang tersisa, kami menggagas tulisan ini kembali.

“joko alas”didik raharyono




Risearcher

Kliping

November 2014
S S R K J S M
« Jan    
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930

Bacaan


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.