Archive for the 'Eksistensi Harimau jawa Abad XXI' Category

05
Agu
11

JAVAN TIGER: The opportunistic Carnivores ‘macroscopic study on feces components’


By: didik raharyono

Once again I would like to share my experiences about the existence of javan tiger (Panthera tigris sondaica). Now days, the interesting issue is to macroscopic fecal identification, which mean how to determine by using a bare-eye without using any additional equipment –except camera an measuring tool-. My collections of Big Cat’s feces almost a hundred of samples. In the beginning, I collected every time I found feces that have a big cat’s character. Upon the time, I only taking a photograph and measurement of the sample that I found in the field. Beside that I still receiving sample and picture of feces that found by other people and nature lover’s organization from east and west Java.

There are a many things that can be discussed about this.

METHODE

At the beginning we collect all feces that found at the field. We are using a bamboo to store and preserve the sample during travelling in the forest and so the feces shape does not broke. After arrive at flying camp, we dried the feces under direct sunlight, but if we manage to get the research station/base camp, we usually use glass can with 3-4 cm of diameter (base on the feces size), and then we used bulb light to dry the feces. This process can take 2 days.

This drying process used to avoid  the destruction of the sample by insect or mushroom. From the fecal sample we can learn about many details about the owner  behavior, like what can of prey he eat, the composition, behavior, even more to detect the location  where he eat the prey.

The documentation of fecal sample can be done when the first time found in the forest or after the drying process. This matter can precise the analysis, including some subjects that used to be forgotten when we were at the field. After the documentation, we can open the feces to know the composition whether there are fragmented bone and tooth record.

THE FECAL’S BASIC STRUCTURE OF BIG CATS

For the first step, we have to know the differences between cat’s feces with snake feces or Owl’s vomit. Main character of big cat’s feces, this feces composition usually has the hair of the prey, fractured bone, and its shape like a ‘bolus’ (such as horse feces). Big Snake, python like, feces only have the hair of the prey without bones because the bones usually already digest and become like pasta. And for the big owl, the vomit‘s shape almost likes a big cat’s ‘bolus’, but the structure is compound by small animal’s head, such as rat, squirrel or bat. The pipe bone where find complete/ not fractured.

Base on my experiences, besides using the morphological character we also can use the aromatic of the feces that are specific for each species, to determine the owner.  This matter is related to the differences of the digestive enzyme.

 Sumatran Tiger Feces at Zoo.

Picture 1. The Sumatran Tiger feces, which feed with chicken, Has 4 boli. This first experience is important to know the smell of tiger’s feces. The next is diameter of the feces.

 Owl’s vomit

Picture 2. Owl’s vomit.  It looks a like with tiger’s feces. But if we take a look closer, we can see the bone that composed it still fine (inset: lower left). It is, off course, because the owl does not have teeth. Owl’s feces form like pasta.

 Bone fractures on big cat’s feces

Picture 3. Bone fractures are the main characteristic of big cat’s feces. The indication of fractured bone on feces is the principal rule to determine whether it was belong to big cats, python snake or owl (the idea is big cats usually like to chew the bone). If it is possible, we can take tooth record to know how big the tooth that use to chew the bone. Those fractured bone usually wrapped with the hair of the prey that build the feces.

Prey’s hair as big cat’s feces characteristic

Picture 4. The prey’s hair compound, it also can become the indicator of big cat’s feces.

The hair that found in the feces can indicate the owner of the feces. What  can be the indicator of Owl’s vomit that also have a hair composition, its usually only refer to rat, squirrel or bat’s hair, instead bigger animal such as deer, primates and wild boar’s hair that usually consumed by big cats.

DETERMINATION BETWEEN LEOPARD AND JAVAN TIGER’S FECES

In determining between leopard and javan tiger’s feces we used to count the diameter of the feces and look forward to the leaf composition at the last bolus.

If the feces has 4 cm or more of diameter and we do not find any of leaf composition at the last bolus, it can be claim as Javan Tiger. But if the feces diameter is about 2 – 3 cm and has leaf at the end, it can be say as leopard feces.

Beside that, in Javan tiger’s feces we usually found a nail of the prey component, which is never been found on leopard feces.

 Large diameter as Sign of Javan tiger feces.

Picture 5. Javan Tiger’s feces. Diameter 6,5 cm, containing fractured bone, wild boar’s hair, and build by 6 boli. This feces was found by the ranger of Merubetiri National Park.

 Leaf composition at the last boli as the type of Leopard’s Feces

Picture 6. Leopard’s Feces. Diameter 2 cm with bamboo leaf at the last feces. Bone fractures are the main characteristic of big cat’s feces. Some of indigenous people informed that Leopard’s feces usually contain soil/dirt.  At this picture, found black soil near the spoon. This feces was found at asphalt road side between Paltuding to Totokan, Ijen Mountain.

 THE OPPORTUNISTICAL OF JAVAN TIGER

The Carnivores are usually opportunist, which mean eat all kind prey from insect until buffalo. The opportunism of javan tiger known based from analyzing the composition of feces that found by people of Pendarung village at 2004. [Journey record of javan tiger feces: From Pendarung, feces that found from the forest was taken to Mr. Netran (CO – KAPPALA Indonesia, East Java region), then delivered to Mr. Giri (KAPPALA Jember), and then to me. I do analyze and documented deeply until found the opportunist character of this Javan tiger].

Description of the Feces: 7cm of Diameter has 5 boli, composed by wild boar, barking deer and long-tail macaque. Beside that the feces contain blackish beetle and couple of small branches and bamboo leaf which are slip in between hairs of wild boar and barking deer – this is not the feces tip.

 The Length of Javan Tiger Boli

Picture 7. The length of Javan tiger feces is about 18 cm.

 A feces that has greater than 4 cm of diameter is the characteristic of Javan Tiger.

Picture 8. The Diameter of Javan tiger feces are about 7cm.

 Wild boar’s nail on javan Tiger Feces

Picture 9. At the tip of this Javan Tiger boli found 2 nail of wild boar. If we take a look closer, we can see the detail of the feces which contained by 3 kind of prey’s hair: Wild boar (black and numbed); barking deer (brownish) and long tail macaque’s hair (grayish hair and soft).

 Prey’s foot-nail  as Javan tiger’s feces characteristic

Picture 10. Barking deer’s nail was also found on feces

 Macaque’s nail found on feces

Picture 11. The tip of macaque’s nail. As a fact, beside macaque’s hair, macaque’s nail also found in Javan Tiger’s feces.

 Beetle’s head: Black beetle on Javan Tiger’s feces.

Picture 12.  The fragment of black-beetle also found on javan tiger feces at the same boli.

Serial picture above clearly describe the opportunistic character of javan tiger in his hunt for food. From feces we can discover much information in it. The analysis upon the preys that eaten by javan tiger recorded perfectly on its boli. It means that feces can tell us about the opportunism behavior on javan tiger. The proof is much kind of species –from beetle kind until wild boar- was recorded on the feces.

There is also an interesting thing we can discover from analysis the feces which is about the location where the preys being eat. If we take a look closer in picture 7, 8, 10, 11 and 12 we can find bamboo leaf that slipped in between prey’s hair inside the feces. According to that, we can know that the prey was eaten in area which has bamboo foliage. As strengthen of the assumption, as inform by the discoverer, that feces was found and picked up beneath the forest area which have‘bamban’ vegetation (kind of ‘Maranta tree’s) and have no bamboo foliage. Therefore it was not possible if the bamboo leaf was slipped in the feces at defecation process. On the contrary, the bamboo leaf was accidentally eaten during feeding process where the leaf was stick into the prey flesh upon the dried blood. This matter was strengthening by the discovery of javan tiger feces on this august (it was dry season in Java Island).

 Dried leaf was slipped in during eating process.

Picture 13. Bamboo leafs were slipped into prey’s hairs which are composed Javan tiger feces, shown that the feeding location was beneath bamboo vegetation. This matter can be indication for us to examine area beneath bamboo vegetation which is possibly to find remnant of javan tiger feeding activity, because they usually heap their prey if not eaten entirely.

As an addition of Javan tiger characteristic on eating behavior, was found stockpile of wild boar’s skull with teeth record indication on the each side of jawbone as shown in picture 14 below.

 Teeth record on leftover bone that was eaten by javan tiger

Picture 14. The size of javan tiger molar-teeth was record clearly (shown by 3 blue arrows). The cutting of upper and lower molar javan tiger can be perfectly identify.

As the next issue we would come with endoparacite and DNA analysis from fresh speciement of javan tiger. Hope the almighty God, ALLAH, always give us strenght and convenience to carry out this life, Amen…

This writing is dedicate for:

  1. Mas Eko Teguh, Mas Giri, Cak Dainuri and Kang Lethek (for the exhortation to be acquainted with Javan tiger on 1997).
  2. Pak Ti, Pak Li, Pak Hamzah, Pak Rin, Pak Min, Pak Netran, Pak Im, Pak Udin (whom with theirs sicerity and trust teach writers directly ‘contextual leaning in the forest to know javan tiger print from 1997 until 2005).

May, 26th 2010, Secretariat PKJ

Karang Jalak Cirebon

Indonesia.

27
Mei
10

Javan Tiger: the Opportunistic Carnivore ‘study by macroscopic fecal components’


HARIMAU JAWA : KARNIVOR YANG OPORTUNIS ‘study komponen fekal secara makroskopis’

by: didik raharyono

Sekali lagi saya akan berbagi pengalaman perihal eksistensi harimau jawa(Panthera tigris sondaica). Saat ini kajian yang menarik adalah identifikasi fekal secara makroskopis, artinya dengan mata telanjang tanpa bantuan alat apapun –kecuali kamera untuk pendokumentasian dan alat ukur. Kumpulan feses karnivor besar yang telah saya koleksi hampir seratusan lebih. Awalnya, setiap menemukan feses berciri milik karnivor kami koleksi. Tetapi seiring dengan berjalannya waktu, pengkoleksian yang saya lakukan saat ini hanyalah dengan melakukan pemotretan (terutama saat perjumpaan di lapangan). Selain itu kiriman sample dan foto feses hasil perjumpaan dari teman-teman Pecinta Alam dan Masyarakat Local di Jawa Timur dan Jawa Tengah juga masih mengalir. Banyak hal yang dapat diurai dengan melakukan kajian fekal ini.

METODE

Pada tahap awal penelitian semua fekal kami koleksi dari hutan. Sistem penyimpanan dan pengamanan selama perjalan berhari-hari di hutan dengan cara memasukkan sample feses ke dalam ruas bambu yang memang banyak di hutan tempat telitian kami (hal ini untuk menjaga bentuk feses supaya tidak rusak). Sesampainya di flaying camp maka fekal tersebut kami keringkan dengan dijemur di bawah sinar matahari langsung, dan jika sampai di base camp maka feses dimasukkan ke dalam tabung-tabung kaca berdiameter 3-4 cm (sesuai dengan ukuran sample feses), lalu dikeringkan menggunakan lampu bolam 60 W, setelah 2 hari feses akan kering.

Pengeringan ini berguna untuk menghindari proses penghancuran sample oleh serangga dan jamur. Mengingat dari fekal ini dapat dipelajari sedetail mungkin perihal : jenis pakan, komposisi pakan, pola perilaku, bahkan memungkinkan pendeteksian lokasi-lokasi penyantapan prey.

Pendokumentasian sample feses dilakukan baik saat pertama kali dijumpai di alam (kondisi alami saat ditemukan) maupun saat setelah pengeringan. Hal ini untuk mempertajam analisa fekal meliputi perilaku ikutan yang biasanya belum terfikirkan saat perjumpaan langsung di alam. Setelah itu baru dilakukan pembongkaran feses untuk mengetahui komposisi adanya fragmen tulang dan analisis rekam puncak gigi.

STRUKTUR DASAR FECAL KARNIVOR KELUARGA KUCING BESAR

Sebagai tahap awal kita harus dapat membedakan feses karnivor besar dengan feses ular dan muntahan burung hantu besar (Tito sp.). Sebagai ciri utama fekal milik keluarga kucing besar adalah komposisi fekal yang terdiri dari rambut prey, remukan tulang dan tersusun sebagai bolus (masyarakat local dengan mudah mendiskripsikan bolus feses karnivor sebagai mirip bulatan-bulatan pada kotoran kuda). Sedangkan kotoran milik ular piton strukturnya memang mengandung rambut prey, hanya saja fragmen tulang tidak ada alias telah tercerna sempurna menjadi semacam pasta (mirip pasta gigi: putih). Adapun muntahan burung hantu bentuknya mirip boli karnivor besar, hanya saja strukturnya selalu mengandung kepala tikus, tupai atau kelelawar buah yang dimangsanya dengan tulang-tulang pipa yang masih utuh. Berdasarkan pengalaman di lapangan, dari ketiga jenis fekal tersebut selain ditunjang oleh kenampakan morfologinya juga akan terdeteksi dari “aroma” khas masing-masing fekal tersebut. Hal ini tentunya berkaitan langsung dengan perbedaan jenis enzim-enzim pencernaan yang dihasilkan oleh karnivor, ular dan burung.

Feses harimau sumatera di kebun binatang.

Gambar 1. Feses harimau sumatera di kebun binatang yang diberi pakan ayam, terdiri dari empat boli. Pelajaran awal ini penting untuk melakukan pendekatan pengenalan “aroma” khas dari feses harimau loreng, berikut ciri besarnya diameter feses.

Muntahan burung hantu

Gambar 2. Boli muntahan burung hantu besar. Sepintas strukturnya mirip dengan fekal karnivor besar, tetapi jika dicermati menunjukkan pemangsaan oleh satwa yang tidak bergigi, tetapi berparuh. Hal itu teramati dari keutuhan semua tulang-tulang pipa dan tengkorak codot (inset: kiri bawah). Sedangkan feses burung hantu bentuknya semacam pasta.

Remukan tulang di dalam feses karnivor besar

Gambar 3. Remukan tulang sebagai ciri utama fekal karnivor kucing besar. Indikasi serpihan tulang ini merupakan hal utama yang dapat membedakan antara fekal carnivore dengan ular piton dan burung hantu besar (mengingat: karnivor melakuakan ‘pengunyahan’ tulang prey, sedangkan ular dan burung cenderung menelan langsung satwa mangsanya). Jika memungkinkan kita bisa melakukan pengukuran rekam puncak gigi, untuk mengetahui seberapa besar gigi yang melakukan pemecahan tulang tersebut. Remukan tulang ini biasanya terbungkus rambut prey pada struktur feses.

Rambut prey ciri feses karnivor besar

Gambar 4. Kandungan rambut prey, juga dapat dijadikan sebagai penciri utama fekal yang diidentifikasi sebagai milik karnivor keluarga kucing besar. Jenis rambut prey ini bisa untuk membantu identivikasi satwa pemilik fekal. Hal yang membedakan dengan muntahan burung hantu (bentuknya boli) yang meskipun mengandung rambut tetapi dari jenis tikus, tupai ataupun codot, bukan rambut kijang dan babi hutan.

PEMBEDAAN FEKAL MACAN TUTUL DENGAN HARIMAU JAWA

Pendekatan utama yang kita gunakan untuk dapat membedakan feses milik harimau loreng dengan macan tutul adalah diameter feses dan kandungan daun di ujung bolus. Apabila fecal tersebut mempunyai diameter lebih dari 4 cm dan diujung feses tidak mengandung daun (bisa ilalang ataupun bambu), maka kami klaim sebagai fekal milik harimau jawa. Jikalau diameter feses berkisar dari 2 – 3 cm dan ada dedaunan di ujung fekal maka kami identifikasi sebagai milik macan tutul. Selain itu ada ciri fekal harimau jawa yaitu apabila di dalam feses itu terkandung kuku kaki prey, dimana hal ini tidak menjadi perilaku macan tutul.

Diameter feses besar ciri milik loreng jawa

Gambar 5. Fekal harimau jawa. Diameter feses 6,5 cm, mengandung fragmen tulang, rambut babi hutan dan terdiri sekitar 6 boli. Fekal ini ditemukan oleh teman-teman Jagawana TNMB.

Daun di ujung feses ciri milik macan tutul

Gambar 6. Fecal macan tutul, berdiater sekitar 2 cm dengan ujung feses terdapat daun bambu. Beberapa masyarakat local menambahkan informasi bahwa ciri kotoran macan tutul juga terkadang disertai dengan sedikit ‘tanah’. Pada gambar 6 diatas dijumpai tanah hitam sedikit posisinya di pangkal sendok. Feses ini dijumpai di tepi jalan aspal dari Paltuding menuju Totokan Gunung Ijen.

HARIMAU JAWA OPORTUNIS

Karnivor memang cenderung oportunis, artinya dia pemakan segala. Maksudnya memangsa dari jenis serangga hingga banteng. Ke-oportunisan harimau jawa bisa penulis ketahui berdasarkan analisis komposisi fekal yang ditemukan warga pendarung sekitar tahun 2004. [Catatan perjalanan feses harimau jawa: dari pendarung, temuan feses dari hutan ini diserahkan ke Pak Netran (CO-Kappala Indonesia Jawa Timur), lalu dari Pak Netran di sampaikan ke Mas Giri (Kappala Jember), dari Mas Giri diberitakan ke penulis. Oleh penulis dilakukan analisis dan pendokumentasian secara mendalam, sehingga teramati sifat oportunis harimau jawa itu.]

Dikripsi singkat fekal ini : diameter sekiar 7 cm, terdiri atas 5 boli, mengandung rambut babi hutan, kijang dan monyet ekor panjang. Selain itu juga diketahui mengandung kepala kumbang hitam (serangga) dan beberapa ranting dan dedaunan bambu yang letaknya terselip di antara rambut babi hutan dan kijang –bukan di ujung fekal.

Panjang sebuag boli feses harimau jawa

Gambar 7. Panjang sebuah boli feses harimau jawa sekitar 18 cm.

Diameter feses lebih dari 4 cm ciri harimau jawa

Gambar 8. Diameter feses harimau jawa sekitar 7 cm.

Kuku kaki babi hutan di feses harimau jawa

Gambar 9. Diujung sebuah boli feses harimau jawa ini terdapat dua kuku kaki babi hutan. Kalau diperhatikan dengan cermat maka teramati tiga jenis rambut dilatar bekalang gambar ini, yaitu: rambut babi hutan (terlihat hitam kaku); rambut kijang (terlihat coklat) dan rambut monyet ekor panjang (terlihat abu-abu lembut-halus).

Kuku kaki prey sebagai ciri feses harimau jawa

Gambar 10. Ditemukan juga kuku kaki kijang.

kuku jari monyet di feses

Gambar 11. Ujung kuku monyet ekor panjang. Bukti bahwa selain rambut monyet, juga ditemukan kuku jarinya di sebuah feses harimau jawa.

kepala serangga: kumbang hitam di dalam feses harimau jawa

Gambar 12. Fragmen kepala kumbang hitam (serangga), juga ditemukan dalam sebuah boli feses harimau jawa yang sama.

Rangkaian gambar diatas sudah sangat jelas untuk menggambarkan sifat oportunis harimau jawa dalam pemangsaan. Dari temuan sebuah feses kita dapat ‘membaca’ banyak informasi yang terekam didalamnya. Uraian perihal komposisi jenis satwa yang dimangsa harimau jawa tersebut, terekam dengan jelas di sebuah boli. Artinya feses tersebut:”menceritakan” tentang adanya perilaku oportunis dari harimau jawa. Buktinya dari serangga hingga babi hutan dimangsanya –terekam dari sebuah feses.

Ada hal menarik yang dapat kita ketahui dari “membaca” feses ini: yakni perihal lokasi pemangsaan prey. Di gambar 7, 8, 10, 11 dan 12 jika kita cermati maka terlihat adanya seresah bambu yang ikut terselip di antara rambut prey yang terkandung di feses ini. Sehingga dapat diketahui bahwa pemangsaan babi hutan, kijang dan monyet tersebut berlangsung di bawah tegakan bambu. Sebagai penguat dugaan tersebut, diinformasikan oleh penemu, bahwa feses ini dijumpai dan dipungut dari bawah hutan pepohonan dengan tegakan bawahnya berupa vegetasi bamban (sejenis dengan Maranta) dan tidak dijumpai tegakan bambu. Oleh karena itu, sangat tidak mungkin jikalau seresah bambu tersebut terselip saat proses defekasi berlangsung. Melainkan terikut sewaktu proses pemangsaan, dimana seresah bambu kering di lantai hutan biasanya akan lekat di daging prey seiring dengan mengeringnya darah. Hal ini diperkuat dengan temuan feses harimau jawa ini di bulan Agustus (musim kemarau untuk Pulau Jawa).

Seresah terikut saat proses pemangsaan daging prey

Gambar 13 Seresah bambu yang terselip didalam rambut penyusun feses harimau jawa, menunjukkan bahwa lokasi pemangsaan berada di bawah vegetasi bambu. Hal ini dapat menjadi bahan pelajaran kita untuk melakukan kajian di bawah vegetasi bambu yang memungkinkan bagi ditemukannya sisa pemangsaan harimau, sebab harimau suka menimbun sisa pakannya jikalau sekali santap belum habis.

Sebagai penguat ciri kesukan harimau jawa dalam pemangsaan tersebut dengan ditemukannya sisa penimbunan berupa kepala babi hutan dengan indikasi besarnya rekam gigi yang terdapat di bagian tulang rahang bawah bagian dagu kiri dan kanan. Seperti yang terpampang pada gambar 14 dibawah.

Rekaman gigi pada sisa pemangsaan harimau jawa

Gambar 14. Besarnya gigi geraham harimau jawa terekam dengan jelas (ditunjukkan dengan 3 anak panah warna biru). “Guntingan” puncak-puncak tonjolan gigi geraham bawah dan geraham atas harimau jawa dapat dengan jelas teridentifikasi.

Sebagai bahan garapan mendatang adalah analisis endoparasit dan analisis DNA dari temuan feses harimau jawa yang masih segar. Semoga kami diberi kekuatan dan kemudahan dari Allah SWT untuk melakukannya, Amin.

Tulisan ini saya Dedikasikan untuk :

  1. Mas Eko Teguh, Mas Giri, Cak Dainuri dan Kang Lethek (atas ajakannya mengenal harimau jawa 1997).
  2. Pak Ti, Pak Li, Pak Hamzah, Pak Rin, Pak Min, Pak Netran, Pak Im, Pak Udin (yang dengan ketulusan dan kepercayaan Beliau–beliau mengajari penulis secara langsung ‘contextual leaning di dalam hutan untuk mengenali bekas aktivitas harimau jawa, dari tahun 1997 – 2005).

26 Mei 2010, Secretariat PKJ

Karang Jalak Cirebon

Indonesia.

14
Apr
10

The Variation of Javan tiger Footprint in the Wild


VARIASI BENTUK JEJAK TAPAK KAKI HARIMAU JAWA

Bagiku, sangat asyik untuk “marah” dalam usaha advokasi spesies yang dianggap punah itu, yakni harimau jawa. Bagaimana tidak: terdapat paradikma antara OPINI dan PRAKTISI. Opini, ketika pernyataan punah itu hanya dilandasi berdasarkan kajian literer, bukan berdasar hasil riset yang sahih dan terus menerus. Celakanya pandangan ini digunakan untuk melandasi kebijakan-kebijakan yang berkaitan dengan kawasan konservasi dan habitat satwa liar yang ada di Pulau Jawa dan sudah semakin menyempit dan terfragmentasi. Sementara landasan argument dari Praktisi -sebagian besar masih diusahakan oleh Pecinta Alam dan NGO-konservasi, dinisbikan tanpa ada ‘pergumulan sengit’ mengkaji indikasi awal bukti-bukti temuan. Dan walaupun bukti temuan itu –sebagian besar oleh PA dan warga masyarakat selalu dianggap SUMIR. Sudah begitu, mereka para “PENENTANG” indikasi bukti-bukti temuan yang mendukung terhadap eksistensi harimau jawa –setelah penentangan itu dilakukan; cukup duduk manis di-empuknya korsi jabatan mereka, tak pernah TURBA alias turun ke bawah bin melakukan pengecekan langsung alias melakukan riset pembuktian. Alih-alih membantu membekali pengetahuan-pengetahuan dasar pelengkap ekspedisi berkaitan dengan harimau jawa (membekali ilmu pengetahuan) terhadap PA yang getol memantau; bergabung saja tidak mau. Jadi kapan mau cerdas manusia Indonesia ini. Herannya, data temuan itu walaupun sudah diseminarnasionalkan, tetap saja tak mampu mengusik ‘jiwa riset’ mereka yang menyandang predikat PAKAR HIDUPAN LIAR dari berbagai Universitas yang NGENDON di Pulau Jawa. (Buktinya selama 12 tahun pasca SemNas Harja: tidak ada riset yang dihasilkan oleh mereka yang menyandang gelar PAKAR HIDUPAN LIAR perihal harimau jawa). Jangan heran nanti kalau foto harimau jawa terbaru di Abad XXI ini berharsil dipublikasikan, tentulah “mereka” akan ikut lantang berteriak-teriak menggunakan ‘titelnya’ dalam berargumentasi mendukung eksistensi harimau jawa, -biar dijadikan sebagai ‘penasehat’ dll dan dll….(latah gitu loch…)

Maka saat mengais-ngais koleksi majalah lama dari perpus pribadiku, aku menemukan ‘petikan’ sebuah artikel lingkungan yang ditulis oleh para peliputnya sebagai berikut:

**Meski bukti cukup kuat, Departemen Kehutanan, yang sedari awal mengklaim harimau jawa telah punah, tidak menerima begitu saja temuan Tim Meru Betiri. Bagi Johannes Subijanto, Kepala Sub-Direktorat Konservasi Flora dan Fauna Ditjen Pelestarian dan Konservasi Alam Dephut, cakaran, jejak, dan feses saja tidak cukup untuk membuktikan harimau jawa masih ada. “Perlu ada tes DNA terhadap kotoran yang ditemukan,” kata Johannes. Karena itu, Dephut mengirimkan kotoran tadi ke Amerika Serikat untuk memastikan betulkah kotoran itu milik harimau jawa.

Hal yang sama disampaikan pakar kehidupan liar IPB, Hadi S Alikodra. Menurut Hadi, bentangan Taman Nasional Meru Betiri memang memenuhi syarat kehidupan jarak jelajah harimau jawa yang bisa mencapai 300 kilometer. Selain itu, di taman nasional itu juga hidup kijang, rusa, babi hutan, dan banteng, yang merupakan santapan harimau jawa. Tapi, menurut pakar yang juga Asisten Menteri Lingkungan Hidup ini, jejak harimau jawa yang ditemukan haruslah fresh. Artinya usia jejak tidak boleh lebih dari dua atau tiga hari. “Selain itu, jejak juga harus merupakan jejak yang berulang,” katanya. Tanpa itu, tidak bisa dipastikan hasil temuan tim Meru Betiri sahih.**{TEMPO, Edisi 12-18 Januari 1999; hal: 38; Arif Zulkifli, IG.G. Maha S. Adi (Jakarta), Munib Rofiqi (Surabaya), dan L.N. Idayanie (Yogyakarta)}

Petikan Dua alinea diatas, mencerminkan bagaimana gigihnya menentang bukti-bukti temuan Pecinta Alam perihal harimau jawa. Pada alinea awal di sebutkan bahwa cakaran, jejak dan feses dianggap tidak cukup untuk membuktikan eksistensi harimau jawa. APALAGI kesaksian dan penuturan masyarakat tempatan. Baguslah kalau kotoran akan dianalisis DNA-nya, tetapi bagaimana dengan tes untuk cakaran dan jejak kaki? Apakah dua temuan ini juga akan dites DNA-nya? Apa ya bisa… (cobalah dibaca kembali dan diamati apa yang telah saya sampaikan di tulisan saya: Cakaran satu dan dua). Bukankah sangat jelas untuk perbedaan ‘morfologi’ antara cakaran loreng dan tutul?

Petikan alenia berikutnya : boleh-lah kalau itu memang syarat yang diajukan ‘supaya data PA mempunyai nilai ilmiah’. Jajak Fresh: tidak boleh berumur lebih dari dua atau tiga hari dan harus berulang. Perlu di ketahui: bahwa lantai hutan di Jawa: sebagian besar merupakan serasah dedaunan, lapisan humus dan memang kadang-kadang ada tanah yang tersingkap (terutama di jalan setapak). Ke-fresh-an suatu jejak menurut saya dapat dieliminir ketika jejak yang ditemukan TERCETAK di tanah lempung. Jejak yang fresh memang boleh dipersyaratkan untuk lantai hutan berupa pasir atau salju. Tapi salju kan tidak ada di Jawa. Kalau tanah pasir atau berpasir memang ada: terutama di tepi pantai dan di ‘gisik’ sungai.

Saya pernah menemukan sebuah jejak kaki macan tutul yang tercetak kuat di tanah lempung yang telah mengering. Mungkin usia jejak itu lebih dari sebulan, sebab jarak penemuan kami sudah sebulan lebih dari hujan terakhir yang turun. Lagi pula jejak itu tepat berada di tepi jalan patroli yang lebarnya sekitar 2m, hanya saja sedikit terlindungi sebuah atap dinding tebing batu.

Berdasarkan pengalaman pengamatan di lapangan, untuk jejak di tanah berhumus, umurnya tak lebih dari satu hari. Terbukti saat kami menemukan jejak macan tutul di jalan setapak yang lantai hutannya berupa humus, dan penemuan itu pagi hari dimana malam harinya hujan lebat, maka keesokan harinya jejak itu telah hilang terhapus oleh hujan yang turun pada malam hari berikutnya (meski sudah kami beri tanda pohon didekat cetakan jejak kaki tersebut). Berarti: tidak mungkin temuan jejak tidak fresh jika temuan jejak tersebut di MUSIM PENGHUJAN. Perlu kita ketahui bahwa di Pulau Jawa ini terdapat 2 tipe musim: Penghujan dan Kemarau. Artinya bagaimana kita harus bisa memperhatikan saat kapan Riset dilakukan, begitupula dengan saat kapan jejak di temukan. Hal ini akan berkaitan dengan obyektivitas data temuan.

Jikalau jejak terekam di lantai hutan yang tanahnya berupa tanah liat kering dan sedikit berdebu (ada lapisan debu yang tipis), maka umur jejak juga tak lebih dari sehari. Sebab ketipisan debu akan pudar oleh hembusan angin dan pijakan orang yang melintasi hutan. Sedangkan kalau jejak di pantai berpasir, maka hanya berumur se-pagi. Artinya: jejak tersebut akan jelas terlihat di pagi hari dari jam 06.00 sampai sekitar jam 10.00 (tapi tergantung pasang perbani yang terjadi di bulan apa jejak tersebut ditemukan). Dan kalau sudah terlalu siang, maka garis pembatas bentukan jejak tapak kaki akan pudar tersebab terpaan panas sinar matahari. Dengan panas tersebut maka air menguap, padahal air ini yang mengikat partikel antar butiran pasir. Begitu air menguap, maka dinding-dinding tepi yang membentuk rekaman jejak akan ‘longsor’ sehingga jejak menjadi pudar (proses ini jika terjadi pada musim kemarau). Berbeda jika pada musim penghujan: begitu hujan turun dengan deras, maka jejak yang terekam di atas pasir pantai jelas akan buyar terhapus. Dan hal ini juga akan berbeda lagi jika pantai tersebut berupa tanah Lumpur, maka jejak sulit dikenali, begitu tercetak sudah itu akan langsung hilang bentuknya. Apalagi jikalau pantainya berupa hamparan pecahan cangkang koral dan kerang, maka jejak kaki satwa apapun tak akan pernah membekas.

Jejak yang paling ‘super fresh’ adalah jejak yang terekam diatas batu. Anda pasti bertanya-tanya, bagaimana mungkin batu yang keras dapat merekam cetakan jejak kaki harimau jawa. Kalau Anda suka masuk hutan, tentu akan dengan cepat memiliki gambaran yang utuh perihal pernyataan di atas: ‘jejak tapak kaki memang dapat tercetak di atas batu’. Dan cetakan jejak kaki tersebut justru tergolong sebagai criteria jejak paling bagus dan paling sahih. Lho……, begini penjelasannya. Jejak kaki tersebut berupa bentukan yang terekam dari potsol dan bulatan bantalan jejari kaki harimau yang baru melintasi sungai. Dan batu yang merekam jejak itu adalah batu yang terdapat di tepi sungai. Jadi, saat harimau itu kakinya terangkat dari air sungai, maka sesaat setelah menginjak di bebatuan (sebagai kondisi sungai-sungai dipedalaman hutan TNMB) maka akan merekam jejak. Dan jikalau jejak yang dijumpai seperti itu, berarti jejak tersebut masih baru. Sebab, jika sudah lama (lebih dari 3 jam) maka bentukan jejak tersebut tentu sudah hapus –tersebab air yang ‘mencetak’ jejak tersebut telah menguap.

Belum lagi jikalau kondisi lantai hutannya berupa bebatuan yang tersebar diatas tanah liat basah, maka jejak yang terekam dapat atas ‘bentukan’ potsol bantalan tengah kaki, jejarinya tidak terekam. Oleh karena itu kita harus detail dalam melakukan pencatatan dan pencermatan atas temuan jejak dalam kaitannya dengan kondisi mikro edafiknya (kondisi dan jenis substrat lantai hutan). Bahkan kebalikannya, ada juga jejak yang terekam adalah hanya keempat jari kaki saja, sedangkan bagian tengah jejak kurang jelas terekam. Belum lagi jejak bertumpuk: dimana jejak kaki depan kiri terinjak kembali oleh jejak kaki kiri belang, begitupun kalau kaki kanan –baik depan maupun belakang. Maka jejak yang terlihat adalah jejak kaki harimau dengan 5 rekaman jari kaki. (kalau kita tidak cermat, pasti akan bertanya-tanya: kenapa jejak kaki harimau jarinya ada lima? Oleh masyarakat, biasanya disebut sebagai harimau jejadian. Hal ini untuk menghentikan proses berpikir selanjutnya). Dan dari berbagai tipe bentukan pola jejak tapak kaki, kita akan dengan mudah mengintrepestasikan “kira-kira” sedang beraktifias apa saat jeejak tersebut terekam.

Sebagai contoh: saat di temukan jejak bertumpuk, (dimana kaki kiri depan bertumpuk dengan kaki kiri belakang) bisa diprediksikan harimau saat berjalan dalam kondisi lapar. Orang jawa bilang: mlakune kaya macan luwe: segaris; beda jika saat ditemukan berupa jejak jejari kakinya saja, kemungkinan harimau itu sedang meloncat, sehingga tumpuan lompatan menekan bantalan lemak jejarinya. Dan masih banyak yang lainnya……

Memang banyak sekali fareasi jenis jejak kaki harimau yang terekam di lantai hutan. Hal itu sangat tergantung banyak factor: tanah liat (lembab, basah atau kering), tanah Lumpur, tanah humus, tanah liat kering berdebu, tanah pasir, tanah liat kering berserasah, tanah berbatu, tanah berbatu dengan landasan tanah liat lembab dan masih banyak criteria yang lainnya. MAKANYA JARANG DITEMUKAN JEJAK BERANGKAI, mengingat kondisi lantai hutan hujan tropis sebagian besar selalu memiliki seresah dedaunan.

Oke-lah kalau begitu, berikut dibawah ini kami tampilkan berbagai jenis jejak yang kami koleksi dari alam liar (hutan tersisa dari tanah Jawa).

Javan tiger footprint

Gambar 1: plaster cast jejak kaki harimau jawa. Dimensi ukuran jejak: 28X26 cm. jejak memperlihatkan empat bekas jari kaki yang tercetak sedangkan bagian tengah kurang jelas terekam. Jejak plaster cast ini hasil temuan teman-teman FK3I Forda Besuki Jember. (Di foto oleh didik raharyono).

Perlu diketahui, biasanya jejak kaki satwa yang terekam di tanah berdebu kering akan terlihat jelas saat awal ditemukan sebelum dibuat cetakan gipsnya. Dan jangan heran jikalau terkadang hasil rekaman gips-nya kurang jelas membentuk struktur cetakan jejak kaki. Oleh karena itu, di buku Berkawan Harimau Bersama Alam saya menganjurkan untuk melakukan pengukuran terlebih dahulu, dan jikalau memungkinkan dilakukan perekaman gambar menggunakan kamera. Sebab jikalau telah dicetak plaster cast-nya maka terkadang ukuran sebenarnya menjadi sedikit berubah.

Rekaman langkah harimau jawa

Gambar 2. Contoh jenis jejak harimau di lantai hutan dengan jenis tanah liat kering berserasah. Lapisan debu yang merekam jejak kaki harimau sangat tipis, tetapi untuk mendukung sebagai data ‘agar dapat berbicara’ maka Saudara Ibnu Sutowo menemukan metode ‘tabur serbuk gips’. Hal ini merupakan ke’geniusan’ teman-teman Pecinta Alam yang selalu kreatif dan inovatif, saat menjumpai temuan di alam yang sangat jauh berbeda dengan ‘konsep’ teoritis yang didiskusikan di ruangan, maka ketrampilan berimprovisasi dimiliki mereka.

Inovasi-Kreasi dari ketua Mitra Beru Betiri (Iwak) ini jelas akan membantu analisis kami sebagai wildlife biologist. Sekali lagi, sertakanlah pembanting standar yang dapat membantu estimasi pengukuran morfometri dari data temuan bukti aktivitas spesies target yang Anda jumpai saat berada di hutan. (Momentum perjumpaan data bukti aktivias tidak terulang untuk perjalanan kedepan saat Anda melakukan ekspedisi penjelajahan harimau jawa, oleh karena itu, sedapat mungkin rekamlah temuan Anda dengan mengabadikannya menggunakan kamera). Dengan adanya jarak langkah sekitar 60 cm dan diameter sekitar 20X18 cm, tentu dapat kita prediksikan siapa hewan pemilik jejak ini kalau bukan harimau jawa?

Vareasi temuan plaster cast

Gambar 3. Temuan jejak kaki satwa di alam liar, terkadang tidak se-sempurna dengan buku-buku petunjuk. Walaupun begitu, usaha kreatif untuk melakukan perekaman menggunakan serbuk gips sangatlah dianjurkan. Gambar 3 diatas menunjukkan rekaman plaster cast jejak kaki bagian tengah milik harimau jawa. Meskipun keempat jarinya tidak terekam, namun kita dapat melakukan sebuah estimasi dan rekontruksi seberapa besar jejak ini jikalau tercetak secara utuh. Jajak kaki yang tercetak seperti gambar di atas merupakan hasil rekaman dari lantai hutan yang berbatu-batu dengan landasan tanah lempung basah. Nah apakah ya kita tetap akan menisbikan beragam corak tipe dan pola jejak kaki harimau jawa yang terekam di lantai hutan? Kondisional dan sangat situasional, untuk itu tidak mudah memang menjadi “pemulung data” eksistensi harimau jawa yang sudah terkena ‘klaim punah’. Tuntutan ‘teoritis’ atas model dan pola jejak yang beruntun, lebih dari satu jejak dalam satu lokasi temuan, dengan umur harus tidak boleh lebih dari satu hari, adalah tuntutan mereka yang selalu nyaman duduk dimeja dengan puluhan buku literatur. Tanpa pernah brusukan alas…….

pencermatan habitat

Gambar 4. Bukan memasak serbuk gips. Beginilah gambaran perjuangan teman-teman Pecinta Alam Jawa melakukan ‘pendedahan’ eksistensi harimau jawa. Perhatikan kondisi lantai hutan yang berupa serasah dan bebatuan, meskipun ada sedikit singkapan-singkapan tanah lempung. Lokasi temuan jejak yang sedang di buat plaster cast-nya ini merupakan sebuah lorong anak sungai yang telah mengering, walupun tanahnya masih lembab. Nah, bagaimana mungkin bisa menemukan jejak yang berulang? Silahkan renungkan sendiri. (Penulis adalah yang memotret momen kegiatan ini).

Tulisan diatas aku dedikasikan kepada Prof Moeso (alm) dan Dr. Djuantoko (alm).

Jadikanlah Alam liar itu sebagai Perpustakaan dan Laboratorium-mu, bacalah dan pelajarilah dengan sungguh-sungguh” begitulah Amanat Prof. Moeso Suryowinoto (alm) Guru Besar Emeritus Fakultas Biologi UGM ‘mewanti-wanti kepadaku’ di saat kami berdua berjalan-jalan di kebun biologi yang menjadi koleksi tumbuhan dari berbagai dunia yang beliau kumpulkan.

Hati-hati di Hidupan Liar, Mas Didik”. Itulah sms terakhir yang aku terima dari Dr. Djuantoko (alm) sehari sebelum beliau wafat.

03
Apr
10

harimau jawa (Panthera tigris sondaica) di abad milenium


#Cakaran dua

Mungkin Anda akan bertanya-tanya, bagaimana mungkin saya bisa menyakini bahwa temuan cakaran yang saya uraikan terdahulu di (Cakaran satu) adalah milik harimau jawa?…..

Begini ceritanya:
Sewaktu pelatihan tim ekspedisi PL-Kapai 1997. Kami sebagai peserta pelatihan diajak dan difasilitasi panitia untuk belajar mengamati harimau Sumatra di kebun binatang Surabaya. Tentor saya waktu Mas Giri dari Jember dan Pak Harnowo dari KBS. Beliau-beliau menguraikan tentang bentuk cakaran harimau Sumatra. Kenapa pendekatannya menggunakan harimau sumatera? Karena yang akan kami riset nanti adalah harimau jawa, padahal mereka berdua sama-sama harimau loreng. Namun kami juga diantarkan untuk mengamati bekas aktivitas macan tutul. Sehingga kami dapat mengerti perihal perbandingan bekas aktivitas pencakaran loreng dan tutul, seperti apa besar bekas pencakaran loreng dan sekecil apa bekas pencakaran tutul.

Di tahun 1999, sebelum melakkan PL-Kapai di Jawa Tengah. Kami juga sempat melakukan pendekatan pengamatan terhadap harimau Sumatra di Kebun Binatang di Jogjakarta. Bahkan kami diperkenankan untuk memasuki kandang harimau sumatera. Disini kami mengamati besarnya kotoran, bau kotoran dan urine harimau serta yang terpenting adalah tingginya cakaran tertinggi harimau Sumatra dan besarnya jarak pelukaan antara dua kuku kaki yang berdekatan.

tinggi cakaran harimau sumatera

Gambar 5. Tingginya bekas garutan Harimau sumatera di kebun Binatang. Jogjakarta.

Amatilah dengan seksama, seberapa tinggi harimau sumatera itu menorehkanbekas goresan kukunya, jika tubuhnya telah berhasil merentang. Tinggi lelaki dewasa dengan tangan merentang keatas saja masih kalah tinggi dengan bekas cakaran harimau Sumatra. Nah, ini bekas harimau Sumatra, berarti data yang mirip seperti ini jika kita peroleh dari dalam hutan tersisa di jawa bisa dipridiksikan sebagai cakaran milik harimau loreng. Artinya ya…. Milik harimau jawa (Panthera tigris sondaica). Sengaja saya tulis nama ilmiahnya supaya membedakan dengan macan tutul jawa (Panthera pardus melas). Supaya jelas gitu loh…

Cobalah untuk mengingat kembali uraian saya terdahulu perihal torehan luka paling tinggi di foto yang memperlihatkan dua orang dengan sebuah pohon berasan. Sekali lagi luka tunggal yang paling tinggi. Nah, dari hal tersebut, jika dibandingkan dengan foto diatas, tentulah masuk menjadi criteria sebagai bekas cakaran harimau loreng, berarti harimau loreng jawa.

Berikut saya tampilkan detail jarak antar kuku yang berdekatan milik harimau Sumatra dari kebun binatang. Pandanglah dengan seksama. Kalau memang tidak ada pembanding, lihatlah kembali foto 1 diatas. Perhatikan telapak tangan lelaki difoto tersebut, dengan guratan dua kuku yang berdekatan di samping telapak tangan tersebut. Tentu Anda dapat memeperkirakan jarak dan besarnya.

Detail pola cakaran harimau sumatra

Gambar 6. Bekas guratan kuku kaki depan harimau Sumatra.

Cakaran yang bagus dan ideal memang harus menggambarkan rekaman empat kuku. Anda dapat mencermati dengan seksama gambar diatas. Dengan pengamatan tersebut tentu Anda bisa memahami : mana bekas goresan kuku kaki kanan dan kiri. Sehingga menjadi jelas seperti apa goresan yang terjadi akibat pelukaan yang bersamaan antar kuku. Hal ini penting supaya pengambilan data yang kita lakukan saat di lapangan tidak bias atau eror, karena biasanya pencakaran di satu pohon dapat berulang bebeapa kali. Sehingga mana cakaran lama dan cakaran baru dapat dimengerti sekaligus mana luka-luka yang dibuat oleh kuku harimau secara bersamaan, bukan akibat tumpang tindihnya pencakaran.

Kalau gambar 6 diatas, dapat Anda lihat kembali. Goresan yang terekan sangat jelas merupakan pelukaan yang memiliki umur sama. Sedangkan goresan lama terekam agak pudar. Lalu keteraturan jarak antara empat luka garutan sebelah kiri yang mengelompok danjuga sebelah kanan, menjukkan jika garutan itu semua terjadi oleh dua kaki depan harimau. Jadi jangan sampai keliru dalam membaca bekas aktivitas tersebut.

Untuk menyakini eksistensi harimau jawa, cobalah perhatikan dua gambar 7 dibawah ini. Gambar sebelah kiri merupakan data yang kami peroleh dari hutan di Jawa tahun 1997, sedangkan gambar di kanan adalah gambar di kebun binatang tahun 1999. Kalau seperti itu, coba Anda simpulkan sendiri……

Persamaan cakaran harimau jawa & sumatra

Gambar 7. Perbandingan bekas cakaran harimau Sumatra (kanan) dan bekas cakaran harimau jawa (kiri).

Bisa kita lihat dengan jelas, seberapa lebarnya jarak antar dua kuku goresan cakaran harimau jawa. Pembandingnya jelas dari tapak tangan lelaki dewasa. Bagi Anda yang cermat tentu akan menyanggah< bagaimana mungkin bekas cakaran harimau jawa ada lima goresan?> Jawabnya mudah, bahwa bekas goresan yang berjumlah lima tersebut merupakan hasil dari dua kali pencakaran. Pencakaran pertama menghasilkan 3 bekas goresan (kalau di gambar 7: pisisinya palingatas); kemudian penacaran ke dua menghasilkan 2 bekas goresan kuku (di gambar 7: persis diatas jari tangan pria membanding). Perlu diketahui bahwa kuku kaki harimau jawa dan harimau pada umumnya ada empat, meski jari mereka berjumlah lima. Hal ini dikarenakan satu jari (bisa disebut sebagai ibu jari) posisinya cenderung lebih tinggi dari ke empat jari yang lainnya. Sehingga relaman jejakpun akan terliat mengandung empat bulatan jari dengan satu petsol di tengah yang besar. (akan diuraikan nanti pada jejak kaki harimau jawa).

Kalau sudah begitu, data sekunder sudah kami ramu semikian rupa perihal bekas garutan. Uraian penguat sudah kami argumenkan, tapi kenapa tidak ada usaha perlindungan yang lebih spesifik terhadap habitat harimau jawa di Pulau Jawa? Hal ini disebabkan karena banyak kepentingan yang berusaha menghilangkan ‘eksistensi’ harimau awa agar habitatnya dapat dialihfungsikan untuk kepentingan yang lain….. silahkan cari sendiri….

Sekali lagi, data kami itu usianya telah 13 tahun yang lalu….. Tetapi yang jelas sampai Anda membaca tulisan ini kami masih membuntuti kemanapun pergerakan bayangan harimau jawa. Jangan gundah kalau harimau jawa masih ada. Dan jangan gegabah untuk mengatakan sudah punah. Dan jangan terkejut terhadap kemunculannya. Siap-siap saja……

Terimakasih atas atensinya.
“jaka alas”didik raharyono. 2010.

27
Mar
10

HARIMAU JAWA (Panthera tigris sondaica) di ABAD MILENIUM


#Perihal Cakaran Satu.

Pendahuluan

Panthera tigris sondaica konon telah punah. Kabar yang ditiupkan oleh sinyo Robert dalam tulisan etnografisnya berjudul The Last Tiger in East Java yang dimuat dalam Asian Folklore Studies, volume 54, 1995, menyebutkan Macan Jawa yang terakhir, tewas ditikam timah panas (mungkin, dalam satu perburuan) yang ditembakkan dari laras senapan oleh salah satu dari tiga pejabat paling penting demi perkembangan peradaban modern, yaitu Pangeran, Raja, dan Presiden. Sinyo Robert menyebut nama-nama itu sebagai Prince Bernhard dari Belanda, Shah Iran dari Iran, dan Soeharto dari – Indonesia. (dari: Mengenang Panthera Tigris Sondaicus: Apriyadi’s site, 2008).

Benarkah pernyataan tersebut? Sayalah orang pertama yang menyanggah pernyataan diatas. Artinya saya akan mengatakan bahwa : Harimau jawa belum punah, masih ada yang lolos dari sergapan timah panas itu. Dimana hampir selama 13 tahun saya membuntuti bayangan satwa kharismatik tersebut. Foto sosoknya memang belum saya peroleh, tapi bekas aktivitasnya berhasil kami buktikan. Adapun bekas aktivitas harimau itu meliputi: cakaran di pohon, kotoran, jejak tapak kaki, sisa mangsa dan terakhir rambutnya (nanti akan kami bahas tu-persatu dek…., dokrema ampean…, harata…, kumahak atuh….). Selain itu bukti sisa pembantaian berupa gigi (pembantaian 1996) dan sobekan kulit (pembantaian 1995) dari Jawa Tengah berhasil kami koleksi. Ingat!!! dari Jawa Tengah, bukan Jawa Timur yang dianggap sebagai habitat terakhir harimau dari tanah Jawa. Namun untuk gigi dan kulit saat ini sedang dalam tahap rencana penelitian analisis DNA (maklum dana riset kami sangat terbatas, hanya dari sisa keuntungan jualan kaos, buku dan bunga hias). Sebab sudah jarang yang peduli untuk membantu pendanaan riset harimau jawa.

Sanggahan

Memang riset harimau jawa ini awal mulanya diinisiasi oleh Kappala-Indonesia-FK3I Jatim-PIPA Besuki-MMB Jember dan di bantu pendanaannya oleh Dana Mitra Lingkungan serta iuran peserta PL-Kapai 1997. Lalu Balai Konservasi Sumber Daya Alam Jatim II dengan ekspedisi harimau jawa di luar kawasan TNMB. PL-Kapai 1999 di Jateng oleh Kappala Indonesia-Fordik, Survey Habitat Macan di Gunung Kidul dengan BKSDA Jogjakarta th 2000, dan PL-Kapai 2005 oleh Kappala Indonesia dan Kampung di Jateng. Di semua kegiatan itu saya selalu terlibat.

Setelah Seminar Nasional Harimau Jawa 1998, secara pribadi dan mandiri saya mengejar terus ‘bayangan’ harimau jawa itu. Akhirnya secara ilmiah dapat saya buktikan menjadi Buku: Berkawan Harimau Bersama Alam, terbit 2002. dengan penyelaras Mas Eko Teguh Paripurno. Penerbitannya dibantu The Gibbon Foundation. Dan sampai sekarang tak ada yang mengkanter dengan buku, terhadap tulisan buku saya tersebut. Lalu di tahun 2003 saya telah menulis di Kompas mengenai pengamatan manual vs kamer trap, dengan rambut harimau sebagai penguat temuan eksistensinya. Tapi tak mempengaruhi kebijakan siapapun dalam melakukan kajian riset harimau jawa.

Dengan bantuan teman webmaster dari Jogjakarta maka tahun 2004-2006, kami memiliki situs didunia maya dengan alamat: www.javantiger.or.id. Di situs ini kami juga memaparkan perihal hasil-hasil riset yang kami lakukan, bahkan kami berhasil menghimpun masukan posisi-posisi terbaru keberadaan harimau jawa dari audiens. Dan secara ilmiah tidak ada yang menyanggah kajian saya tersebut. Maka beberapa data ini akan saya tampilkan lagi. Data yang telah “usang” saja. Biar ada yang mengkaji dan mengulasnya secara ilmiah. Katanya Indonesia memiliki banyak DOKTOR bahkan GURUBESAR satwa liar. Coba seperti apa ulasan para pakar tersebut.

Ini lho Hasil Riset Itu

Pertama akan saya uraikan dulu mengenai temuan bekas cakaran harimau jawa. Pencakaran merupakan sebuah perilaku harimau untuk menandai kawasan yang menjadi teitorinya. Penggarutan ini bagian dari perilaku khas golongan Felid. Shingga bisa dijadikan sebagai indikasi eksistensi suatu jenis spesies di suatu habiat. Tidak mungkin ada cakaran tapi tidak ada satwa yang melakukannya.

Kalau sinyo Robert (pinjam istilahe Mas Apriyadi’s site) di Asian Folklore Studies itu terbit tahun 1995, maka dua tahun setelah penerbitan tulisan itu, yaitu tahun 1997, kami berhasil menemukan bekas indikasi kehidupan harimau jawa. Tepatnya bulan Nopember. Perhatikan gambar di bawah ini. Lalu apakah penulis jurnal tersebut sudah menjelajahi setiap relung habitat hutan jawa tersisa? Atau “jarene peneliti A” juga “jarene pengamat B”. Jadi hanya sekedar “kulak Jare adol Jare”….. kata javanese people.

Cakaran Loreng Jawa

Foto1. Cakaran Harimau Jawa 1997. (foto ini saya tampilkan dalam buku Berkawan Harimau Bersama Alam, 2002) dan (pernah saya muat di http://www.javantiger.or.id)

Anda bisa mencermati foto diatas. Bandingkanlah tinggi orang jawa dewasa yang berdiri disamping pohon berasan itu. Tentu Anda akan dapat melihat tigginya hewan yang melakukan pencakaran. Mohon juga amati tingginya pohon yang digunakan untuk melakukan aktivitas pencakaran tersebut. Terutama kalau Anda berhasil melihat sebuah goresan paling tinggi di foto tersebut. Pasti Anda juga dapat melakukan perkiraan mengenai besarnya satwa yang melakkan pencakaran tersebut dari perbandingan diameter pohon dengan besarnya setiap torehan luka yang ditingaklan di kulit pohon tersebut. Temuan bekas cakaran ini adalah hasil riset kami di tahun 1997 (sudah usang bukan? Tapi mana hasil riset Anda terbaru?). Saya kasih bocoran: bahwa Lokasi foto ini ada di daerah Jawa Timur.

Masihkan Anda mengatakan bahwa foto tersebut adalah bekas aktivitas macan tutul? Saya orang pertama yang akan mengatakan Anda salah. Dan saya adalah orang pertama yang akan mengatakan bahwa pencakaran di pohon ini merupakan bekas pencakaran harimau jawa. Alasan saya di karenakan pada analisis saya tentang lebar dan dalamnya bekas pencakaran tersebut. Coba amati gambar 2, perhatikan detail dari rekaman kuku, kalau Anda cermat maka ketajaman dan besarnya jarak antar kuku penggores yang berdekatan, jelas milik harimau jawa. (sengaja tidak saya sampaikan mengenai ukuran lebar, dalamnya luka pencakaran dan tinggi cakaran yang tertinggi dari permukan tanah jika diukur secara vertical tegak lurus). Agar Anda latihan ‘membaca’ secara visual.

Detail Cakaran Loreng Jawa

Foto 2. Detailnya bekas kuku harimau jawa dari Jawa Timur. (foto ini saya tampilkan dalam buku Berkawan Harimau Bersama Alam, 2002).

Setelah enam tahun kemudian saya baru berhasil mengidentifikasi  rambut yang terselip di tepi gurantan, meski hanya menggunakan mikroskup cahaya dengan perbesaran 400 kali. Dimana sebelumnya saya melakukan identifikasi dengan melakukan pencetakan rambut menggunakan metode kutek, tetapi hasilnya masih kurang memuaskan. (untuk rambut: nanti akan saya bahas dikesempatan selanjutnya).

Sisi penguat dari temuan

Pasti Anda masih kurang puas, dan pasti bertanya-tannya seperti apa pembanding bekas pencakaran macan tutul? Mengenai besarnya, polanya dan model garutannya. Selanjutnya perhatikanlah gambar 3 di bawah ini. Semacam inilah kebanyakan bekas pencakaran macan tutul yang saya kumpulkan dari Jawa Timur dan Jawa tengah..

Cakaran Macan Tutul

Foto 3. Bekas cakaran macan tutul. Terdapat dua pola cakaran: nggraut dan nyuwiki. (foto ini saya tampilkan dalam buku Berkawan Harimau Bersama Alam, 2002)

Kalau Anda memiliki ketrampilan membandingkan model cakaran maka dari gambar 3 tersebut Anda akan mengetahui bahwa ternyata pola pencakaran itu ada dua model. Pertama pola pencakaran berupa penggarutan (nggraut: Jw), hasilnya terekam sebagai garutan panjang. Di foto 3 ditunjuk pada bagian atas, sedangkan yang ditunjuk pada bagian bawah merupakan pola cakaran spot atau titik-titik (nyuwiki :Jw).

Masih kurang puas mengenai bekas cakaran macan tutul? Di Gambar 4 ini Anda bisa mengamati seperti apa bekas cakaran macan tutul jika berada di pohon besar. Pelukaan yang masih terlihat merah, membuktikan bahwa pencakaran ini berulang dan masih baru. Artinya entah tadi malam atau beberapa jam yang lalu, pasti tutul itu melitas di kawasan ini. Dan sayapun berhasil menemukan rontokan helaian rambut di bekas pencakaran ini, yang setelah tiga tahun kemudian baru sempat kami identifikasi sebagai milik macan tutul jawa. Tentu hal ini sebagai penguat.

Tinggi Cakaran Tutul Baru

Gambar 4. Cakaran Macan tutul di pohon besar. (foto ini saya tampilkan dalam buku Berkawan Harimau Bersama Alam, 2002)

Apa artinya?

Pengungkapan saya perihal gambar-gambar bekas cakaran harimau jawa dan macan tutul sebenarnya untuk apa? Arti penting pengungkapan ini adalah perihal eksistensi harimau jawa. Dunia boleh bilang harimau jawa punah. Tetapi sebagai penghuni Jawa, saya mengatakan Harimau jawa masih eksis. Data yang saya keluarkan ini adalah data temuan saya di tahun 1997. Anda pasti bertanya, ah… itu kan data 13 tahun yang lalu. Berarti harimau jawa sekarang telah punah…

Kalau pertanyaan itu yang Anda ajukan. Saya akan diam. Sebab Anda pasti berusaha mengetahui dimana pergerakan saya sekarang. Itu tidak perlu saya ungkapkan. Menghadapi publikasi saya perihal eksistensi harimau jawa berdasarkan bekas pencakaran tahun 1997 saja Anda belum menyampaikan argumen riset Anda yang dapat untuk menyanggah secara ilmiah bahwa data yang saya ungkapkan diatas merupakan bekas aktivitas tutul. Apakah tutul di Jawa telah mengalami “gigantisme?” silahkan kaji sendiri.

Yang jelas data temuan kami tersebut diatas mengenai pencakaran harimau jawa, tidak dapat menimbulkan ‘gerakan kesadaran hati’ untuk melakukan perlindungan, perbaikan dan pemulihan habitat harimau jawa. Malah tragisnya di tahun 1999, terjadi euphoria reformasi yang berimbas pada pembabatan hutan jawa secara ganas. Apapun usaha kami untuk mengatakan harimau jawa masih eksis selalu dimentahkan dengan argument : berdasarkan riset kamera trap tidak ditemukan sosok foto harimau jawa. (ha risetnya dimana? Habitat harimau dimana?). Perlu diketahui bahwa seharusnya jika untuk mengkaji eksistensi harimau jawa ya seharusnya semua hutan tersisa yang menjadi habitat harimau jawa di lakukan survey. Nah kalau itu sudah dilakkan baru bisa diketahui ada atau tidaknya harimau jawa. Wong tahun 1999 seorang peneliti Badak di Ujung Kulon saja pernah Berpapasan Langsung dengan Harimau Loreng Gembong. Lalu kenapa hanya Meru Betiri yang di klaim sebagai Habitat Terakir Harimau jawa?

Ha… monggo. Dengan paparan data usang kami diatas (13 tahun yang lalu itu), silahkan Anda renungi sendiri. Saya tidak membutuhkan Anda mempercayai data saya tahun 1997. Tapi aksi nyata apa yang Anda lakukan untuk peduli terhadap kelangsungan hidup spesies-spesies tertekan yang menghuni pulau Jawa? Silahkan menjawab sendiri dengan Naluri Hati Nurani Anda yang Paling Dalam…..

dari kedalaman hutan jawa yang tersisa, kami menggagas tulisan ini kembali.

“joko alas”didik raharyono

19
Mar
10

Foreword Proceedings Javan tiger Seminar


Kata Pengantar Prosiding Seminar Harimau Jawa

Data. Itulah inti dari suatu ke-ilmiahan. Data dapat memiliki tingkat akurasi  tinggi atau rendah bergantung pada pilihan metode riset yang dijadikan pendekatan terhadap spesies target, obyektifitas si peneliti, kecerdasan ‘membaca’ temuan dan ketelitian dalam pengamatan. Dekianlah yang dapat saya katakan pada buku Prosiding Seminar Nasional Harimau Jawa ini. Lanjutkan membaca ‘Foreword Proceedings Javan tiger Seminar’




Risearcher

Kliping

November 2014
S S R K J S M
« Jan    
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930

Bacaan


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.